Polisi Didesak Usut Pembunuhan Sadis pada Atlet Bola Voli

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • AP/Rebecca Blackwell

    AP/Rebecca Blackwell

    TEMPO.CO, Bangkalan - Kepolisian Resor Bangkalan didesak mengusut tewasnya Adi, 25 tahun, pada Ahad, 16 Agustus 2015. Atlet bola voli itu ditemukan tak bernyawa di sebuah gang dekat rumahnya di Desa Prancak, Kecamatan Sepuluh, dengan luka bekas tikaman di sekujur tubuh.

    Luka terparah terdapat di lengan, kepala, dan tengkuk. "Ada enam orang yang membunuh, tapi hanya satu yang ditangkap, yakni ADT," kata Suyitno, juru bicara keluarga korban, saat mendatangi Polres Bangkalan, Rabu, 19 Agustus 2015.

    Menurut Suyitno, saat ditemukan Adi masih hidup. Kepada ayahnya dia sempat membisikkan beberapa nama pengeroyoknya. Salah satunya berinsial HFI, 40 tahun, yang masih terhitung saudara dengan orang tua korban. "Tersangka ADT yang ditahan sekarang ini adalah anak HFI," ujar dia.

    Berdasarkan keterangan korban itulah Suyitno meminta polisi segera turun tangan. Halifi, ayah korban, khawatir para pelaku melarikan diri bila tak segera diringkus. "Dua hari lalu HFI masih berkeliaran bebas," kata dia.

    Menurut Halifi, penyebab tewasnya Adi sebenarnya sepele. Dua pekan lalu, tutur dia, Adi melintas di depan rumah HFI dan mbleyer (membunyikan gas sepeda motornya keras-keras). Tindakan Adi itu membuat HFI naik pitam. "HFI koar-koar akan membunuh anak saya," kata Halifi.

    Ancaman HFI membuat Halifi khawatir. Sebabnya, selain pernah dihukum dalam kasus pembunuhan, HFI  juga punya banyak preman. Sejak ada ancaman pembunuhan itu Adi dilarang keluar rumah oleh ayahnya. Halifi pun mendatangi HFI untuk meminta maaf. "Saya tiga kali datangi HFI, baru dimaafkan setelah datang ketiga kalinya," katanya.

    Karena masalahnya sudah dianggap selesai, pada Sabtu siang Adi keluar dari persembunyiannya. Mendengar Adi keluar rumah, HFI dibantu beberapa orang mengejar korban. "Ada orang lapor ke saya bahwa anak saya dicari-cari HFI," kata Halifi.

    Mendengar anaknya dalam bahaya, Halifi bergegas mencarinya ke beberapa tempat. Namun hingga Sabtu malam Adi tidak ditemukan. Baru pada Minggu menjelang pagi Adi ditemukan tersungkur berimbah darah. "Sebelum mengembuskan napas terakhir anak saya sempat menyebut beberapa nama," katanya.

    Kepala Polres Bangkalan Ajun Komisaris Besar Windiyanto Pratomo mengatakan polisi sebenarnya meragukan keterangan tersangka ADT yang mengaku hanya seorang diri menghabisi Adi. "Barang bukti yang kami temukan di TKP (tempat kejadian perkara) menguatkan indikasi bahwa pelakunya lebih dari satu orang," ujar Windiyanto.

    Menurut dia, keterangan tambahan dari keluarga korban akan dijadikan bahan penyelidikan untuk mengungkap siapa saja pelaku pengeroyokan terhadap mantan atlet voli sebuah sekolah kejuruan di Bangkalan tersebut. "Siapa pun yang terlibat akan ditangkap dengan syarat alat buktinya kuat," ucap dia.

    MUSTHOFA BISRI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.