Ini Ketakutan Maria Felicia Pembawa Bendera di Depan Jokowi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota Paskibraka, Maria Felicia Gunawan (tengah) pembawa duplikat bendera pusaka dalam upacara peringatan detik-detik proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia di Istana Merdeka, Jakarta, 17 Agustus 2015. Tim Sadewa bertugas sebagai pengibar dan Nakula sebagai tim penurunan bendera Sang Saka Merah Putih. Tempo/Aditia Noviansyah

    Anggota Paskibraka, Maria Felicia Gunawan (tengah) pembawa duplikat bendera pusaka dalam upacara peringatan detik-detik proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia di Istana Merdeka, Jakarta, 17 Agustus 2015. Tim Sadewa bertugas sebagai pengibar dan Nakula sebagai tim penurunan bendera Sang Saka Merah Putih. Tempo/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Pembawa replika bendera pusaka saat upacara perayaan HUT Kemerdekaan RI ke-70 Maria Felicia Gunawan mengaku sempat tegang sebelum memulai seluruh prosesi upacara. Sebelum upacara dimulai, para angggota Paskibraka melakukan persiapan di samping Istana Merdeka.

    “Yang pastinya takut mengecewakan, takut tidak bisa kasih yang terbaik. Rasa khawatir, pokoknya takut karena kita sudah dikasih kepercayaan sama kakak pelatih, teman-teman untuk jadi petugas pengibaran,” kata Maria yang dipanggil Cia di Kompleks Istana, Senin, 17 Agustus 2015.

    Cia mengaku takut saat membawa baki kakinya tergelincir, saat naik tangga atau saat turun dari tangga. “Pas bawa bendera kan takut karena tidak keliatan di depan kita. Ada angin kencang misalnya,” katanya. Cia mengatakan yang bisa mengurangi ketegangannya adalah motivasi dan semangat yang diberikan oleh para pembina dan sesama teman Paskibraka. Ia mengatakan seluruh pembina tak henti memberikan motivasi dan tips khusus.

    Saat diberikan bendera oleh Presiden Joko Widodo, Cia mengatakan Presiden sempat menayakan kesiapannya menerima bendera. “Siap tidak Kak,” kata Cia menirukan presiden.

    Tim pembawa bendera beranggotakan pengerek bendera, Briand F. Pelle dari Papua, Zainal Azis dari Sumatera Barat, dan komandan kelompok 8, Muhammad Razak dari Sulawesi Tengah. Cia merupakan siswa SMAK Penabur Gading Serpong. Dalam upacara HUT Kemerdekaan tahun ini, tim Paskibraka diberi nama tim Sadewa dan Nakula. Tim Sadewa merupakan tim pengibar bendera sementara Nakula menjadi tim penurunan bendera.

    ANANDA TERESIA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Baru E - Commerce yang Tertuang dalam PP PMSE

    Pemerintah resmi menerbitkan regulasi tentang e-commerce yang tertuang dalam PP PMSE. Apa yang penting dalam aturan baru tersebut?