Fadli Zon: Jokowi Lupa Dibantu Media Jadi Presiden  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Politikus Gerindra, Fadli Zon, memberikan keterangan kepada media usai menggelar pertemuan tertutup di Bakrie Tower, Jakarta, 29 Januari 2015. TEMPO/Dian Triyuli Handoko

    Politikus Gerindra, Fadli Zon, memberikan keterangan kepada media usai menggelar pertemuan tertutup di Bakrie Tower, Jakarta, 29 Januari 2015. TEMPO/Dian Triyuli Handoko

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Fadli Zon mengaku kaget dengan pernyataan Presiden Joko Widodo yang mengkritik media dalam pidatonya. Fadli Zon mengingatkan, Jokowi adalah sosok yang dibesarkan media. "Bukannya dia jadi presiden karena media? Jadi silakan media yang menilai," kata Fadli di Kompleks Parlemen, Senayan, Jumat, 14 Agustus 2015.

    Menurut Fadli, politik Indonesia memang tak bisa lepas dari pengaruh media. "Tak mungkin demokrasi tanpa media," ucapnya.

    Dalam pidatonya, Jokowi mengkritik kebebasan media yang saat ini mulai tak terkontrol. Menurut dia, media massa kini hanya berfokus mencari rating dan tidak mementingkan fungsi memandu publik. Dampaknya, masyarakat mudah terjebak pada histeria publik dalam merespons suatu persoalan, khususnya menyangkut isu sensasional. "Tanpa kesantunan politik, tata krama hukum dan ketatanegaraan, serta kedisiplinan ekonomi, kita akan kehilangan optimisme dan lamban mengatasi persoalan-persoalan lain, termasuk tantangan ekonomi," tutur Jokowi.

    TIKA PRIMANDARI



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Obligasi Ritel Indonesia Seri 016 Ditawarkan Secara Online

    Pemerintah meluncurkan seri pertama surat utang negara yang diperdagangkan secara daring, yaitu Obligasi Ritel Indonesia seri 016 atau ORI - 016.