Gandeng Telkom, RSUD Pangkas Antrean Pendaftaran  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga mengantri pendaftaran dengan sistem Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) di Rumah Sakit Persahabatan, Jakarta (2/1). Semenjak diberlakukannya BPJS pada awal tahun 2014, ratusan warga banyak yang belum mengerti aturan sistem tersebut dikarenakan minimnya sosialisai oleh petugas terkait. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Warga mengantri pendaftaran dengan sistem Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) di Rumah Sakit Persahabatan, Jakarta (2/1). Semenjak diberlakukannya BPJS pada awal tahun 2014, ratusan warga banyak yang belum mengerti aturan sistem tersebut dikarenakan minimnya sosialisai oleh petugas terkait. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Yogyakarta - Rumah sakit milik Pemerintah Kota Yogyakarta, RSUD Jogja, mulai awal Agustus tahun ini menerapkan sistem pendaftaran elektronik untuk mempercepat waktu pasien yang hendak mengakses layanan.

    Pendaftaran yang biasanya dilakukan secara manual oleh pasien telah diganti dengan sebuah perangkat sejenis mesin anjungan untuk mewadahi layanan yang ingin diakses pasien. Pasien bisa memilih jenis layanan hingga dokterya. Mesin anjungan berbasis internet ini tersedia berkat kerja sama manajemen RSUD dan PT Telkom.

    “Pendaftaran pasien yang biasanya memakan waktu sampai 15 menit, bisa dipangkas lebih dari separuhnya dengan sistem ini. Antrean makin berkurang,” ujar Kepala RSUD Yogyakarta Tutik Setyowati, Rabu 12 Agustus 2015.

    Dari data yang dimasukkan pasien dalam program mesin anjungan ini akan langsung tercetak sebuah tiket untuk mengakses layanan yang diinginkan pasien.

    Tutik menuturkan, pengadaan program ini terbilang murah. Pemerintah hanya menyediakan perangkat mesinnya yang per unit berkisar Rp 6 juta. Saat in,i RSUD Jogja baru memiliki dua unit. “Mulai September ini, kami tambah empat unit lagi sehingga total 6 unit mesin pendaftaran,” ujar Tutik. Untuk koneksi internet dan layanan jejaring informasinya sendiri disediakan pihak PT Telkom. Sedangkan piranti lunak program diadakan pemerintah.

    Yang masih menjadi pekerjaan, saat in,i kapasitas koneksi internet pendukung layanan mesin anjungan ini masih sangat kecil yakni hanya sebesar 256 Mega byte per second (Mbps). “Kami sudah ajukan untuk melipatgandakan agar akses pasien pada sistem itu nggak lemot,” ujarnya.

    Model pendaftaran pasien secara online di RSUD Jogja ini merupakan proyek pertama yang diterapkan rumah sakit pemerintah di DIY. Kebutuhan layanan cepat saat pendaftaran dinilai relevan seirng peningkatan kunjungan pasca bergulirnya program Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan. “Kunjungan per hari mencapai sekitar 600 pasien, ini mesti dilayani lebih cepat,” ujar Tutik. RSUD Jogja tahun lalu mengajukan klaim total BPJS sebesar Rp 4 miliar.

    Tutik menuturkan, setelah merombak layanan bidang pendaftaran, target rumah sakit yang belum selesai saat ini menambah kapasitas bangsal rawat inap. Karena saat ini hanya memiliki 224 unit bangsal. “Kami juga siapkan pembenahan sarana untuk menjadi rumah sakit rujukan regional sesuai instruksi pusat,” ujarnya. Untuk proyek ini, RSUD Jogja mendapat kucuran bantuan senilai Rp 25 miliar.

    PRIBADI WICAKSONO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.