Ketua PKB Ini Cari Pasangan untuk Saingi Risma  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ekspresi Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini saat berbincang dengan Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, Yuddy Chrisnandi di ruang kerjanya, di Gedung KemenPAN-RB, Jakarta, 4 Agustus 2015. Dalam pertemuan tersebut, Risma membahas kurangnya tenaga dokter spesialis dan guru Pegawai Negeri Sipil di Surabaya. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Ekspresi Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini saat berbincang dengan Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, Yuddy Chrisnandi di ruang kerjanya, di Gedung KemenPAN-RB, Jakarta, 4 Agustus 2015. Dalam pertemuan tersebut, Risma membahas kurangnya tenaga dokter spesialis dan guru Pegawai Negeri Sipil di Surabaya. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.COSurabaya - Salah satu bakal calon Wali Kota Surabaya yang direkomendasikan oleh Partai Kebangkitan Bangsa, Syamsul Arifin, sampai saat ini masih mencari seseorang yang bisa mendampinginya menjadi bakal calon Wakil Wali Kota Surabaya. Syamsul juga masih berkomunikasi kepada partai-partai di Koalisi Majapahit untuk mendapatkan koalisi.

    "Kami PKB sebetulnya mengalir saja komunikasinya," kata Syamsul, yang juga Ketua DPC PKB Surabaya, kepada Tempo di Surabaya, Ahad, 9 Agustus 2015.

    Menanggapi ketertarikan Demokrat untuk mencari bakal calon wakil wali kota untuk jagoannya, Dhimam Abror, Syamsul menanggapinya dengan “dingin”. Syamsul memberikan masukan kepada Ketua DPD Demokrat Jawa Timur Soekarwo untuk mempertimbangkan kembali.

    Menurut Syamsul, keinginan Demokrat untuk mencalonkan kembali Dhimam Abror pasti memiliki dampak negatif bagi pencalonannya. "Kejadian di mana waktu itu tiba-tiba pasangan Haries Poerwoko mundur pasti akan mempengaruhi pandangan masyarakat Surabaya," ujar Syamsul.

    Saat pendaftaran di Komisi Pemilihan Umum Surabaya, 3 Agustus lalu, Haries tiba-tiba mundur dari pencalonannya sebagai Wakil Wali Kota Surabaya mendampingi Dhimam. Menurut Haries, dia gerah dituding sebagai calon boneka pada pemilihan Wali Kota Surabaya.

    Kendati mengingatkan Demokrat, Syamsul menyatakan sangat siap jika Demokrat melamarnya untuk menjadi bakal calon Wali Kota Surabaya. "Kalau saya direstui partai, mengapa tidak?" tutur Syamsul.

    Sebelumnya, Soekarwo mengatakan bahwa saat ini Demokrat masih mencari bakal calon wali kota untuk mendampingi Dhimam Abror. Sedangkan untuk partner koalisi, Demokrat dipastikan akan bersama PAN kembali.

    EDWIN FAJERIAL


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.