NU TERANCAM PECAH: Kubu Gus Sholah Gelar Muktamar Tandingan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana pembahasan Tata Tertib Muktamar NU ke 33 di Alun-alun Jombang, Jawa Timur, Minggu malam, 2 Agustus 2015. Pembahasan diskor hingga Senin akibat situasi yang penuh ketegangan. ANTARA/Zabur Karuru

    Suasana pembahasan Tata Tertib Muktamar NU ke 33 di Alun-alun Jombang, Jawa Timur, Minggu malam, 2 Agustus 2015. Pembahasan diskor hingga Senin akibat situasi yang penuh ketegangan. ANTARA/Zabur Karuru

    TEMPO.CO, Jombang - Perpecahan melanda organisasi Islam terbesar di Indonesia, Nahdlatul Ulama. Kubu Salahuddin Wahid alias Gus Sholah, yang didukung Hasyim Muzadi, bakal menggelar muktamar tandingan di Pondok Pesantren Tebuireng, Jawa Timur, yang diikuti mayoritas peserta sidang.

    Anggota tim Salahuddin Wahid-Hasyim Muzadi, Hariri, mengatakan kubunya melihat jalannya sidang pleno muktamar yang digelar Pengurus Besar NU di alun-alun Jombang mulai tidak sehat. "Muktamar berjalan penuh kecurangan, " kata Hariri kepada Tempo, Rabu, 5 Agustus 2015.

    Kabar dari Muktamar NU
    NU Pecah, Kubu Gus Solah-Hasyim Gelar Muktamar Tandingan


    Tangisan Gus Mus di Muktamar: Kalau Perlu Saya Cium Kaki Kalian

    Muktamar Nahdlatul Ulama, Gus Mus Menangis Minta Maaf

    Menurut Hariri, pemimpin sidang sengaja mengatur muktamirin yang hendak menyampaikan pendapat sesuai dengan keinginan mereka. Akibatnya, kubu Gus Sholah tak pernah mendapat satu pun kesempatan menyampaikan pendapat dalam sidang pleno yang mengesahkan hasil Komisi Bahtsul Masail, Komisi Organisasi, dan Komisi Rekomendasi itu.

    Menurut Hariri, panitia dan pimpinan sidang sengaja mendesain kubu pendukung Gus Sholah agar tidak bisa menyampaikan interupsi. Bahkan pengeras suara mereka juga mendadak mati dan tak bisa digunakan. Sedangkan peserta lain yang mendukung KH Said Aqil Sirodj tak mengalami kendala teknis sama sekali.

    Kecurangan berlanjut dalam sidang kedua yang memplenokan masalah ahlul halli wal aqdi (AHWA) untuk pemilihan Rais Aam. Pimpinan sidang yang terdiri atas Yahya Staquf, Syaifullah Yusuf, dan Ishomudin lagi-lagi menghabisi pendukung Gus Sholah dengan tidak memberi kesempatan bicara. "Kami mempertanyakan tidak adanya pandangan umum, " ujar Hariri.

    Berita lain:

    Gadis Ini Kirim Surat ke Mendiang Ayah, dan Dapat Balasan
    Begini Cara Polisi Ungkap Kematian Asisten Cantik Bos XL
    Cak Dul, Pembantai Anak-Isterinya, Pendiam Tapi Taat Ibadah

    Melihat situasi yang tak kondusif, kubu Gus Sholah akhirnya memilih tak lagi mendatangi arena muktamar di alun-alun Jombang. Mereka memilih melanjutkan sidang pleno sendiri di Ponpes Tebuireng, yang berjarak 5 kilometer. Hariri mengklaim sidang pleno di Tebuireng ini diikuti 426 Pengurus Cabang NU dan Pengurus Wilayah NU dari 546 peserta muktamar. "Kami sudah kuorum untuk menggelar sidang sendiri, " kata Hariri. 

    HARI TRI WASONO | SUNUDYANTORO


     

     

    Lihat Juga