Jadi Tersangka, Gubernur Gatot Mendadak Tinggalkan Medan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur Sumatera Utara, Gatot Pujo Nugroho bersama Istri mudanya Evy Susanti saat jumpa pers terkait keterlibatan dirinya pada kasus suap majelis hakim PTUN Medan di Jakarta, 28 Juli 2015. Gatot memerintahkan anak buahnya, Ahmad Fuad Lubis agar mendampingi OC Kaligis selama menjalani penyidikan kasus Bansos di Kejati Sumut. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Gubernur Sumatera Utara, Gatot Pujo Nugroho bersama Istri mudanya Evy Susanti saat jumpa pers terkait keterlibatan dirinya pada kasus suap majelis hakim PTUN Medan di Jakarta, 28 Juli 2015. Gatot memerintahkan anak buahnya, Ahmad Fuad Lubis agar mendampingi OC Kaligis selama menjalani penyidikan kasus Bansos di Kejati Sumut. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.COMedan - Gubernur Sumatera Utara Gatot Pujo Nugroho hari ini tak terlihat di kantornya di Jalan Diponegoro Nomor 30, Medan, setelah penetapannya sebagai tersangka kasus suap hakim Pengadilan Tata Usaha Negara Medan. Sejak Rabu pagi hingga siang, 29 Juli 2015, kantor Gubernur tampak lengang. Hanya Sekretaris Daerah Hasban Ritonga yang berada di kantor. Didampingi beberapa kepala dinas, dia sibuk menerima kunjungan Dewan Energi Nasional.

    Hasban mengatakan, setelah tadi malam berada di Kisaran, Kabupaten Asahan, membuka acara Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) tingkat Sumatera Utara, Gatot dan istrinya, Sutias Handayani, langsung kembali ke Medan. "Pagi tadi langsung bertolak ke Jakarta," kata Hasban kepada wartawan di lantai IX kantor Gubernur, Rabu, 29 Juli 2015.

    Menurut Hasban, Gatot ke Jakarta untuk berkonsultasi dengan sejumlah kementerian. "Pak Gubernur biasanya, kan, konsultasi dengan sejumlah kementerian," ujar Hasban. (Lihat Video Kronologi Kasus Suap Yang Menyeret Gatot dan Istri Mudanya)

    Apakah Gatot ke Jakarta untuk menghadapi panggilan pemeriksaan berikutnya di Komisi Pemberantasan Korupsi, Hasban tak mengetahuinya. "Surat penetapan Pak Gatot sebagai tersangka juga belum kami terima. Kami tahu dari pemberitaan media massa dan bertanya langsung kepada kuasa hukum Pak Gatot," tutur Hasban. Kuasa hukum Gatot selama dua kali menjalani pemeriksaan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi adalah Razman Arif Nasution.

    Kepergian Gatot yang mendadak ke Jakarta meninggalkan sejumlah agenda penting. Penetapan nama-nama pelaksana tugas bupati dan wali kota yang melaksanakan pemilihan kepala daerah serentak, misalnya, terbengkalai. Dari 23 kabupaten dan kota yang akan melaksanakan pilkada serentak pada 9 Desember 2015 di Sumatera Utara, Gubernur Gatot seharusnya sudah menunjuk 14 pelaksana tugas bupati/wali kota. Namun belum satu pun pelaksana tugas ditunjuk Gatot. 

    "Penetapan pelaksana tugas memang sedang berproses," ucap Hasban. Hasban mengakui penetapan itu terlambat.

    Setelah menjalani dua kali pemeriksaan sebagai saksi, KPK menetapkan Gatot Pujo Nugroho dan istri mudanya, Evi Susanti, sebagai tersangka kasus penyuapan hakim dan panitera Pengadilan Tata Usaha Negara Medan. Mereka dikenakan pasal-pasal yang mengatur soal penyuapan yang dilakukan secara bersama-sama. Pasal yang dikenakan sama persis dengan pengacara Otto Cornelis Kaligis.

    SAHAT SIMATUPANG


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Palapa Ring Akan Rampung Setelah 14 Tahun

    Dicetuskan pada 2005, pembangunan serat optik Palapa Ring baru dimulai pada 2016.