Tiga Calon Ketua Umum PBNU, Siapa yang Didukung Jawa Timur?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wakil Ketua Umum PBNU Asad Said Ali (kanan). ANTARA/Zabur Karuru

    Wakil Ketua Umum PBNU Asad Said Ali (kanan). ANTARA/Zabur Karuru

    TEMPO.CO, Surabaya-Ketua Pengurus Wilayah Nahdhatul Ulama Jawa Timur KH Hasan Mutawakkil Alallah mengatakan hingga sejauh ini sudah ada tiga orang yang disebut-sebut bakal meramaikan bursa pemilihan Ketua Umum Pengurus Besar NU pada Muktamar NU ke-33 di Jombang, Jawa Timur.

    Tiga orang itu ialah ketua umum inkumben KH Said Aqil Siradj, Wakil Ketua Umum PBNU yang juga Deputi Kepala Badan Intelijen Negara As'ad Said Ali, serta pengasuh Pondok Pesantren Tebuireng, Jombang, KH Salahudin Wahid.

    "Untuk calon Rais Aam, yang terkuat ada dua, yaitu KH Mustofa Bisri dan KH Hasyim Muzadi," kata Hasan kepada Tempo, Selasa, 28 Juli 2015.

    Hasan menolak menyebutkan calon ketua umum yang didukung Jawa Timur. Pengasuh Pesantren Zainul Hasan, Genggong, Probolinggo ini  juga menolak memprediksi siapa di antara tiga calon tersebut yang memiliki peluang paling kuat. "Yang paling kuat sampeyan.  Janganlah saya ini dipancing-pancing," ujar Hasan berkelakar.

    Menurut Hasan siapa pun yang terpilih menjadi ketua umum, yang paling penting ialah dapat membawa NU berkembang menjadi organisasi yang besar dan sesuai dengan perkembangan zaman. Apalagi  tahun depan Masyarakat Ekonomi Asean mulai diberlakukan di Indonesia. "Jangan sampai NU tidak dapat mengikuti perkembangan zaman," kata dia.

    Senada dengan Hasan, Ketua Panitia Daerah Muktamar NU Saifullah Yusuf juga berharap ke depan NU dapat  mewujudkan kebangkitan ekonomi kerakyatan. Hal ini dirasa perlu karena NU lahir di tengah  masyarkat kecil. "Ini harus dilakukan NU ke depannya," kata Saifullah.

    Saifullah menolak mengomentari tiga tokoh yang disebut-sebut bakal mencalonkan diri sebagai ketua umum itu. Ia juga enggan menyebutkan hal-hal yang perlu diperbaiki selama masa kepemimpinan Said Aqil. "Yang penting muktamarnya berjalan dengan lancar," kata dia.

    Pemilihan Ketua Umum PBNU akan menggunakan metode Ahlul Halli Wal Aqdi (AHWA) atau  sistem formatur. Hal ini berbeda dengan Muktamar NU sebelumnya yang menggunakan sistem pemilihan langsung. "Pemilihan dengan sistem AHWA dilakukan setelah kami belajar dari muktamar sebelumnya agar kompetisi menjadi sehat," ujar Saifullah.

    EDWIN FAJERIAL


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.