Badrodin Haiti: Ada 4 Tersangka Kasus Tolikara  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kiri-kanan: Kapolri Jenderal Badrodin Haiti, Mendagri Cahyo Kumolo, Menag Lukman Hakim Syaifudin, Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo, Menko Polhukam Tedjo Edy Purdjianto, dan Kepala BIN Sutiyoso memberikan keterangan pers terkait insiden Tolikara, di Istana Negara, Jakarta, 22 Juli 2015. TEMPO/Subekti.

    Kiri-kanan: Kapolri Jenderal Badrodin Haiti, Mendagri Cahyo Kumolo, Menag Lukman Hakim Syaifudin, Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo, Menko Polhukam Tedjo Edy Purdjianto, dan Kepala BIN Sutiyoso memberikan keterangan pers terkait insiden Tolikara, di Istana Negara, Jakarta, 22 Juli 2015. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Kepolisian RI Jenderal Badrodin Haiti mengatakan saat ini instansinya sudah menetapkan empat tersangka kasus kerusuhan di Karubaga, Kabupaten Tolikara, Papua. Semua tersangka masih dalam pemeriksaan di Kepolisian Daerah Papua.

    "Yang paling utama, ada empat tersangka," kata Badrodin di gedung Kejaksaan Agung, Rabu, 23 Juli 2015. "Perihal namanya, belum bisa saya jelaskan. Nanti saja, karena masih dalam pemeriksaan."

    Badrodin mengatakan saat ini polisi masih memeriksa puluhan saksi. Yang terbaru, kata Badrodin, polisi memeriksa lima saksi dalam kaitan dengan kerusuhan di Tolikara. Saksi-saksi yang berasal dari berbagai unsur itu dihadirkan kepolisian untuk menemukan titik terang ihwal bagaimana penyerangan terjadi.

    Badrodin mengatakan saat ini yang terpenting yakni mendinginkan situasi yang masih panas di Tolikara. Juga melakukan antisipasi agar kejadian serupa tidak terjadi di daerah lain. Apalagi, kata Badrodin, di Yogyakarta mulai ada indikasi perusakan tempat ibadah.

    Berita Menarik 
    Ditinggal Mati Suami, Wanita Ini Ingin Menikahi Anjingnya
    Insiden Lillehammer, Kasus Salah Bunuh Agen Mossad
    ISIS Rekrut Ayam Jadi Pembom Bunuh Diri, Kehabisan Amunisi?

    "Saya sudah perintahkan jajaran polda setempat untuk berkoordinasi dengan para pemimpin umat beragama, baik muslim maupun nonmuslim, terutama ormas Islam," ujar Badrodin. "Yang terpenting adalah mari kita sikapi kasus ini dengan kepala dingin dan tidak bersifat emosional. Percayakan penanganannya kepada Polri, sehingga tidak terjadi hal-hal yang memperparah situasi. Dan, mari kita jaga kerukunan antar-umat agama, karena kasus ini baru kali ini terjadi."

    Bentrokan terjadi pada Jumat pagi, 17 Juli 2015, ketika puluhan orang yang diduga anggota jemaat Gereja Injili di Indonesia (GIDI) memprotes penyelenggaraan salat Id di lapangan Markas Komando Rayon Militer 1702-11/Karubaga. Mereka beralasan telah mengeluarkan surat pemberitahuan agar ibadah Lebaran itu tak dilaksanakan di daerah tersebut karena berbarengan dengan acara seminar dan kebaktian kebangunan rohani (KKR) pemuda GIDI.

    Polisi yang mengamankan lokasi salat sempat mengeluarkan tembakan peringatan. Namun massa mengamuk hingga menyebabkan puluhan kios dan satu musala di sekitar lapangan habis terbakar. Seorang korban tewas dan belasan lainnya luka-luka terkena peluru.

    REZA ADITYA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hal Penting di Rengasdengklok Sebelum Proklamasi 17 Agustus 1945

    Satu hari sebelum teks Proklamasi dibacakan, ada peristiwa penting dalam sejarah Indonesia. Kejadian itu dikenal sebagai Peristiwa Rengasdengklok.