Besok, Jokowi Pantau Arus Mudik di Merak dan Pantura

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo berada di dalam mobil setelah tiba di Bandara Adi Soemarmo, Boyolali, Jawa Tengah, 23 Mei 2015. Jokowi beserta keluarga pulang ke Solo untuk mempersiapkan pernikahan putra sulungnya Gibran Rakabuming dengan Selvi Ananda Putri. ANTARA/Aloysius Jarot Nugroho

    Presiden Joko Widodo berada di dalam mobil setelah tiba di Bandara Adi Soemarmo, Boyolali, Jawa Tengah, 23 Mei 2015. Jokowi beserta keluarga pulang ke Solo untuk mempersiapkan pernikahan putra sulungnya Gibran Rakabuming dengan Selvi Ananda Putri. ANTARA/Aloysius Jarot Nugroho

    TEMPO.CO, Jakarta Presiden Joko Widodo mengatakan akan memantau arus mudik di dua tempat. Yakni di Pantura dan penyebrangan Merak-Bakauheni. "Jika tidak ada aral melintang, besok saya akan memantaunya," kata Jokowi dalam akun Facebooknya, Senin, 13 Juli 2015.

    Menurut Jokowi, pulang kampung merupakan sebuah kegembiraan. Untuk itu, kata Jokowi, dia berusaha untuk kegembiraan masyarakat tidak terganggu oleh masalah di perjalanan.

    Selain itu, ucap Jokowi, dia akan berhenti jika menemukan indikasi masalah di Pantura dan Merak-Bakauheni untuk mengetahui permasalahan. "Dan dapat memberi solusi bersama kementerian terkait," katanya.

    Jokowi menghimbau kepada masyarakat agar tetap hati-hati di jalan dan mematuhi rambu lalu lintas. "Utamakan keselamatan dan semoga semua lancar sampai tujuan."

    Sebelumnya, Kementerian Perhubungan memprediksi puncak arus mudik bagi pengguna angkutan umum dari wilayah DKI Jakarta menuju sejumlah kota di Jawa dan Sumatera akan terjadi mulai hari ini, 13 Juli 2015, hingga besok. Sedangkan puncak arus mudik bagi pengguna mobil dan sepeda motor pribadi diperkirakan berlangsung pada Selasa dan Rabu.

    “Soalnya Senin dan Selasa pekerja kantoran sudah mulai cuti bersama,” kata juru bicara Kementerian Perhubungan, J.A. Barata, di Posko Mudik, kemarin. Menurut dia, hingga Sabtu lalu, sebanyak 296.591 orang telah bepergian dari sejumlah terminal di Jakarta. Kemarin saja, jumlah penumpang bus yang berangkat dari lima terminal kelas A tercatat sebanyak 5.923 orang.

    Adapun data arus kendaraan yang keluar dari sejumlah ruas tol hingga kemarin mencapai puluhan ribu kendaraan. Di exit toll Ciawi, tercatat sebanyak 8.594 kendaraan, exit toll Karang Tengah 27.444 kendaraan, exit toll Cikampek 5.039 kendaraan, exit toll Cileunyi 10.004 kendaraan, dan exit toll Ciperna 18.508 kendaraan. 

    Kementerian Perhubungan memperkirakan jumlah pemudik tahun ini mencapai 20 juta orang atau naik 1,96 persen dibanding pada tahun lalu. Sekitar 5,5 juta orang akan menggunakan kereta api; 4,9 juta orang memanfaatkan angkutan jalan raya; 4,1 juta orang menumpang pesawat; 3,7 juta orang memakai jasa penyeberangan; dan 1,6 juta orang menumpang kapal laut.

    HUSSEIN ABRI YUSUF | PRAGA UTAMA | ADITYA BUDIMAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kerusuhan Manokwari, Bermula dari Malang Menjalar ke Sorong

    Pada 19 Agustus 2019, insiden Kerusuhan Manokwari menjalar ke Sorong. Berikut kilas balik insiden di Manokwari yang bermula dari Malang itu.