Rhoma dan Partai Idaman: Agama Apa Pun Sila Bergabung!

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Raja dangdut, Rhoma Irama menyampaikan pidato politiknya dalam peresmian Partai Idaman (Islam Damai Aman) di kawasan Mampang Prapatan, Jakarta, 11 Juli 2015. Partai Idaman merupakan partai nasionalis dengan slogan menampilkan citra Islam yang rahmatan lil 'alamin. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Raja dangdut, Rhoma Irama menyampaikan pidato politiknya dalam peresmian Partai Idaman (Islam Damai Aman) di kawasan Mampang Prapatan, Jakarta, 11 Juli 2015. Partai Idaman merupakan partai nasionalis dengan slogan menampilkan citra Islam yang rahmatan lil 'alamin. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Umum Partai Islam Damai Aman (Idaman), Rhoma Irama, mengatakan partai barunya ini tetap merekrut masyarakat dari berbagai jenis agama. "Non-muslim juga boleh bergabung, apa pun agamanya," kata Rhoma saat peluncuran partai baru itu di Jakarta, Sabtu, 11 Juli 2015.

    Rhoma menginginkan kepengurusan partai ini akan bersifat heterogen. Pelantun lagu 'Begadang' ini mengatakan, pihaknya membentuk partai Islam agar bisa mengubah stigma masyarakat atas agama Islam yang dinilainya sering disamakan dengan terorisme, ekstremisme, dan konotasi negatif lain. (Baca: Rhoma Irama Jadi Ketua Partai Idaman, Begini Cita-citanya)

    Dengan partai bernuansa Islam ini, Rhoma pun ingin agar masyarakat Islam di Indonesia mau menunjukkan identitasnya sebagai seorang muslim. "Indonesia ini mayoritas orang Islam. Saya yakin Partai Idaman akan jadi partai yang besar," ucap bekas politikus Partai Persatuan Pembangunan ini.

    Berita Angeline Dibunuh
    Begini Sandiwara Margriet yang Bikin Tetangga Geram
    Kasus Angeline: Pengakuan Pria Sydney Pojokkan Putri Margriet

    Menurut Rhoma, pihaknya sudah meminta pengesahan akta notaris dalam rangka proses peresmian partainya. Selanjutnya ia berencana akan mendeklarasikan secara resmi partai ini pada 17 Agustus 2015, atau bertepatan dengan perayaan kemerdekan RI ke-70. "Hari ini masih soft launching," katanya. (Baca pula: Rhoma Irama dan Partai Idaman, Pelampiasan Rasa Kecewa?)

    Peluncuran singkat partai ini dihadiri sekitar 100 orang. Berbeda dengan sang ketua umum, para hadirin mengenakan pakaian muslim lengkap dengan hijab bagi para muslimah dan baju koko bagi para pria. Acara yang dibarengi berbuka puasa ini dimulai sekitar pukul 16.30 di Mampang Prapatan, Jakarta Selatan.

    Langkah Rhoma yang membentuk partai baru semkain menegaskan sikapnya yang tak kapok menjajal peruntungan di dunia politik. Jumat, 10 Juli 2015, ia mendirikan Partai Idaman. Sebelumnya, si Raja dangdut berkali-kali gagal menjadi calon presiden. Rhoma sejak 1977 adalah politikus Partai Persatuan Pembangunan. (Baca pula: Tidak Kapok Berpolitik, Rhoma Dirikan Partai Idaman)

    Kiprahnya selama di PPP mampu menyedot pendukung lewat atraksi dakwah dan pidato politiknya. Namun, pada 1997 Rhoma justru aktif menjadi juru kampanye Partai Golkar, yang menjadi penguasan pemerintahan saat itu. Banyak pendukung Rhoma di PPP yang kecewa. Namun, pada pemilu 2009, Rhoma lompat balik ke PPP.

    Berita Terbaru
    Pemred Tempo Tanggapi Laporan Kader PDIP ke Polisi
    Polisi Belum Proses Laporan Maruly Soal Majalah Tempo
    Hendropriyono: Pelapor Tempo Palsu

    Pendiri orkes Melayu Soneta Group itu digadang-gadang akan diusung menjadi calon presiden oleh partai berlambang Kaabah. Namun, pencalonan Rhoma gagal lantaran PPP menilai elektabilitas Rhoma kalah jauh dibandingkan dengan Suryadharma Ali, yang juga mantan Menteri Agama. (Baca: Rhoma Irama dan Partai Idaman, Begini Peluangnya di Pemilu)

    Menjelang pemilu 2014, Rhoma mendeklarasikan dirinya ikut mendukung Partai Kebangkitan Bangsa. Sayangnya, dukungan ini bertepuk sebelah tangan. Ia kembali menelan pil pahit karena tak juga diusung menjadi bakal calon presiden dari PKB yang saat itu berkoalisi dengan PDI Perjuangan.

    Pendirian partai baru ini ditanggapi apatis oleh peneliti politik. Peneliti Pusat Penelitian Politik Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia Syamsuddin Haris memprediksi Partai Idaman yang dibentuk oleh biduan dangdut Rhoma Irama bakal sulit mendapat dukungan signifikan pada Pemilihan Umum 2019. (Simak: Raup Rp 300 Juta, Rhoma Irama Penerima Royalti Terbesar)

    "Karena perubahan dukungan konstituen berlaku sangat cepat. Pendukung Rhoma Irama sebagai penyanyi akan berbeda dengan pendukungnya ketika Rhoma sebagai politikus," kata Syamsuddin Haris saat dihubungi Tempo, Sabtu siang, 11 Juli 2015.

    Menurut Syamsuddin, Rhoma berhak mendirikan partai sesuai hak politiknya. Namun Syamsuddin berharap Rhoma tidak mencampuradukkan kekuasaan dalam bermusik dan berpolitik. "Mungkin ada pengagum tergila-gila dengan dia, tapi dalam pemilu bagaimana?"

    MITRA TARIGAN | URSULA FLORENE | PUTRI ADITYOWATI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Beberkan RAPBN 2020, Tak Termasuk Pemindahan Ibu Kota

    Presiden Jokowi telah menyampaikan RAPBN 2020 di Sidang Tahunan MPR yang digelar pada 16 Agustus 2019. Berikut adalah garis besarnya.