Arist Merdeka Kantongi Bukti Keterlibatan Yvonne

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kedua anak kandung Margriet, Yvonne Caroline Megawe (kiri) dan Christina Telly Megawe (kanan) usai menemui ibunya yang sedang diperiksa di Markas Polda Bali, Denpasar, Bali, 17 Juni 2015. TEMPO/Johannes P. Christo

    Kedua anak kandung Margriet, Yvonne Caroline Megawe (kiri) dan Christina Telly Megawe (kanan) usai menemui ibunya yang sedang diperiksa di Markas Polda Bali, Denpasar, Bali, 17 Juni 2015. TEMPO/Johannes P. Christo

    TEMPO.COJakarta - Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak Arist Merdeka Sirait mencurigai keterlibatan anak-anak Margriet Megawe dalam kasus pembunuhan Angeline. Dia pun menyimpan rekaman media dan hinaan dari Yvonne Caroline Megawe, anak Margriet, sebagai bukti keterangannya. "Bukti-bukti itu masih saya simpan," ujar Arist ketika dihubungi, Senin, 6 Juli 2015.

    Kecurigaan Arist muncul berdasarkan pengalamannya ketika membantu pencarian Angeline akhir Mei lalu. Arist menemui Margriet dan tersangka lainnya, Agustinus Tai, pada 24 Mei 2015. Saat itu, Arist sempat menawarkan bantuan kepada Margriet, tapi langsung ditolak ibu angkat Angeline tersebut. Selain itu, Arist bersama Kepala Kepolisian Daerah Bali Inspektur Jenderal Ronny Sompie sempat melakukan tapak tilas perjalanan dari rumah ke sekolah Angeline sesuai permintaan keluarga.

    Baca juga:
    Angeline Dibunuh, Hotman P: SMS Menunjukkan Sekeluarga Tahu!
    3 Indikasi Margriet Pemarah: Soal Jam Rolex hingga Kucing

    Pada 26 Mei 2015, Arist dirisak keluarga Margriet pada laman Facebook yang dibuat Yvonne Megawe, anak tertua Margriet, untuk menginformasikan hilangnya Angeline. Arist disebut arogan, mencari popularitas, menghina, dan lainnya. "Saya bingung kenapa saya jadi dianggap mengganggu, padahal saat itu saya mau membantu. Namun saya pikir saat itu keluarga mereka panik karena memikirkan nasib Angeline, jadi tak saya hiraukan," katanya.

    Kemudian, Arist mencoba menghubungi Yvonne untuk kembali menawarkan bantuan dan bermaksud meminta maaf apabila ia salah bicara. "Namun Yvonne malah meminta saya bicara dengan pengacaranya. Ini kan aneh," tutur Arist.

    Baca juga:
    Kisah Putri Margriet:Soal Fanpage & Disebut Jadi Marinir AS

    Hotman Paris:Jari Angeline Masih Bergerak Saat Diangkat Agus

    Arist menduga ada persekongkolan di antara keluarga Margriet. Ditambah lagi adanya informasi terbaru dari kuasa hukum Agustinus Tai, Hotman Paris Hutapea. Ia membeberkan bukti pesan pendek bahwa Yvonne meminta uang kepada seorang bule asal Australia untuk membantu pencarian Angeline.

    Hotman mengetahui informasi ini dari Siti Sapurah, aktivis perlindungan anak dari Bali. Christopher Burn, sang donatur, datang setelah Yvonne mengiriminya pesan pendek yang diklaim Yvonne dari penculik Angeline. Yvonne meminta bantuan dana untuk menebus Angeline sebesar Rp 150 juta.

    Sebelumnya, Kepolisian Daerah Bali menjerat Margriet Megawe dengan pasal pembunuhan berencana, pasal pembunuhan dengan sengaja, dan pasal penelantaran anak di balik kematian Angeline, anak angkatnya. Angeline dilaporkan hilang pada 16 Mei 2015, kemudian ditemukan tewas mengenaskan pada 10 Juni 2015.

    Jasad bocah 8 tahun itu dikubur di halaman belakang dekat kandang ayam di rumah Margriet, Jalan Sedap Malam, Sanur, Bali. Hasil otopsi atas jenazah Angeline menunjukkan banyak luka lebam pada sekujur tubuhnya, termasuk luka bekas sundutan rokok dan jeratan tali pada leher bocah tersebut.

    TIKA PRIMANDARI
    Baca juga:
    Diduga Digergaji Ibunya: Si Bocah Ternyata Amat Cerdas
    Diduga Digergaji Ibunya, Bocah Cerdas Ini Berbohong?


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Polusi Udara Pembunuh Diam-diam

    Perubahan iklim dan pencemaran udara menyebabkan lebih dari 12,6 juta kematian per tahun. Jumlah korban jiwa ini belum pernah terjadi sebelumnya.