Rekor MURI untuk Ahmad Rusdi, Pejabat yang Layani 6 Presiden  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ahmad Rusdi (deplu.go.id)

    Ahmad Rusdi (deplu.go.id)

    TEMPO.COJakarta - Museum Rekor Dunia Indonesia (MURI) memberikan penghargaan kepada Direktur Jenderal Protokol dan Konsuler Kementerian Luar Negeri dan Kepala Protokol Negara Ahmad Rusdi. "Beliau mendapat penghargaan sebagai pejabat protokol yang telah melayani enam Presiden Indonesia selama 17 tahun pengabdiannya,” kata pendiri MURI, Jaya Suprana.

    Pemberian penghargaan itu dilakukan pada Selasa petang, 30 Juni 2015, di Balairung Jaya Suprana School of Performing Arts, pusat perbelanjaan Mall of Indonesia, kawasan Kelapa Gading, Jakarta Utara. Menurut Jaya, keenam presiden itu adalah Soeharto, B.J. Habibie, Abdurrahman Wahid, Megawati Soekarnoputeri, Susilo Bambang Yudhoyono, dan presiden sekarang Joko Widodo.

    Ahmad Rusdi lulus Sekolah Dinas Luar Negeri Departemen Luar Negeri tahun 1983. Setelah berdinas di Praha (Republik Cek), Islamabad (Pakistan), dan London (Inggris), dia kembali ke Tanah Air. Tahun 1998, dia mulai bekerja di Istana Presiden membantu melayani Presiden Soeharto untuk kunjungan ke luar negeri dan menerima tamu negara.

    Tugas itu makin intensif saat pemerintahan Presiden B.J. Habibie dan Abdurrahman Wahid. Dia dipercaya menjadi tim pendahulu dan main group dalam lawatan dua presiden tersebut ke 45 negara. Pada era Presiden Megawati, Rusdi dipercaya menjadi Kepala Biro Protokol Sekretariat Presiden.

    Presiden Susilo Bambang Yudhoyono kemudian mempercayakannya sebagai Kepala Rumah Tangga Presiden, Kepala Protokol Negara, dan Dirjen Protokol dan Konsuler. Posisi ini tetap bertahan pada era Presiden Joko Widodo. "Saya harus menjaga rahasia negara dan tidak mengenal waktu, 20 jam dalam sepekan, serta tidak mempersulit orang lain," ujar Rusdi, yang lahir di Pekalongan pada 1957.

    Ahmad Rusdi menyampaikan terima kasih dan bersyukur atas amanah yang dipercayakan pemerintah sehingga mendapat penghargaan yang diberikan MURI. "Semua ini saya dasari atas nasihat kedua orang tua yang menekankan untuk bekerja dengan penuh tanggung jawab, loyal, jujur, tidak mengenal waktu, pandai bergaul, disiplin, dan dapat menjaga kerahasiaan,” tuturnya.

    Baca juga:

    Eksklusif, Suap Obat:  Dokter Ditawari Pergi Haji  hingga PSK
    Digertak Yusril Soal Sampah, Begini Reaksi Kubu Ahok  

    Rusdi bercerita, dua pekan lalu, Jaya Suprana mendatanginya. Pendiri MURI ini bertanya-tanya soal pekerjaan Rusdi sebagai petugas protokol yang melayani Presiden Indonesia dan kepala negara lain yang berkunjung ke Tanah Air. Selama tiga jam mereka mengobrol. Beberapa hari kemudian, Jaya Suprana, yang merupakan Presiden Komisaris Jamu Jago Grup, datang kembali dan mengatakan akan menyerahkan anugerah MURI kepada Ahmad Rusdi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kerusuhan Manokwari, Bermula dari Malang Menjalar ke Sorong

    Pada 19 Agustus 2019, insiden Kerusuhan Manokwari menjalar ke Sorong. Berikut kilas balik insiden di Manokwari yang bermula dari Malang itu.