Angeline Dibunuh: Inilah 3 Bukti yang Mengunci Margriet

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Angeline bocah cantik berumur 8 tahun diketahui telah menghilang dari rumahnya semenjak 16 Mei 2015. facebook.com

    Angeline bocah cantik berumur 8 tahun diketahui telah menghilang dari rumahnya semenjak 16 Mei 2015. facebook.com

    TEMPO.CO, Denpasar - Kepala Polri Jenderal Badrodin Haiti mengatakan Margriet Megawe kini menjadi tersangka utama pembunuhan anak angkatnya, Angeline Megawe. Margriet dijerat dengan pasal berlapis. Menurut dia, Kepolisian Daerah Bali telah mengantongi cukup alat bukti untuk menjerat Margriet.

    Sebelumnya polisi telah menetapkan Margriet sebagai tersangka penelantaran anak. Kini, kata Badrodin, pasal yang disangkakan kepada Margriet adalah Pasal 340 tentang pembunuhan berencana. "Ancaman hukumannya paling tidak penjara seumur hidup," Badrodin berujar, Minggu, 28 Juni 2015.

    Baca juga:
    Kisah Margriet : Motif Harta, Pembunuhan Direncanakan Lama
    3 Indikasi Angeline Direncanakan Dibunuh, Lalu Ditutupi

    Alat bukti yang digunakan untuk menjerat Margriet adalah keterangan dari tersangka lain, Agustinus Tai Hamdani. Ada pula keterangan ahli serta bukti-bukti dari hasil laboratorium forensik di Bali maupun Jakarta. "Kalau keterangan Agus saja tidak cukup," ujar Badrodin.

    Berita Lain:

    RESHUFFLE KABINET: Inikah Daftar Menteri yang Akan Dicopot?
    Hebat, Seekor Kucing Jadi Kepala Stasiun, Amat Dihormati

    Angeline dilaporkan hilang oleh keluarga Margriet pada Sabtu, 16 Mei 2015. Setelah hampir empat pekan mencari, Kepolisian menemukan bocah berusia 8 tahun itu tak bernyawa pada Rabu, 10 Juni 2015. Jasadnya dikubur dalam liang sedalam 60 sentimeter di dekat kandang ayam yang berlokasi di pekarangan rumah Margriet di Denpasar. Ia meringkuk dalam liang dengan pakaian lengkap dan tangan memeluk boneka.

    Selanjutnya:  Tiga Bukti:


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kerusuhan Manokwari, Bermula dari Malang Menjalar ke Sorong

    Pada 19 Agustus 2019, insiden Kerusuhan Manokwari menjalar ke Sorong. Berikut kilas balik insiden di Manokwari yang bermula dari Malang itu.