Hadapi El Nino, Kementerian Pertanian Sebar Pompa Air  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Andi, 50 tahun, petani di Desa Manyeti, Kecamatan Dawuan, Subang, sedang menyedot air dengan menggukan mesin pompa air di sumber air setempat, buat menyelamatkan tanaman padinya dari serangan kekeringan, 2 Juni 2015.TEMPO/Nastiti Deta Surya

    Andi, 50 tahun, petani di Desa Manyeti, Kecamatan Dawuan, Subang, sedang menyedot air dengan menggukan mesin pompa air di sumber air setempat, buat menyelamatkan tanaman padinya dari serangan kekeringan, 2 Juni 2015.TEMPO/Nastiti Deta Surya

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Pertanian menyiapkan pompa air sebanyak 20 ribu unit untuk menanggulangi bencana kekeringan atau El Nino. Menteri Pertanian Amran Sulaeman mengatakan sebanyak 30 hingga 40 persen dari pompa air yang direncanakan pemerintah tersebut sudah diturunkan ke lapangan.

    "Prioritasnya ke Jawa. Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur sudah kami bagi kemarin," kata Amran saat ditemui di gudang Bulog, Kelapa Gading, Jakarta Timur, Sabtu, 27 Juni 2015.

    Rencananya pompa air ini akan disalurkan ke daerah-daerah yang curah hujannya kurang. Mulai dari Sumatera, Jawa Timur, Nusa Tenggara Barat (NTB), hingga Nusa Tenggara Timur (NTT). Untuk daerah NTT, Amran telah mengirim 15 pompa air pada Rabu, 24 Juni 2015, meski pemerintah daerah meminta lima pompa air. Kini NTT memiliki 30 alat bantuan mesin pertanian (alsintan) yang berupa pompa air.

    Amran mengatakan dampak El Nino sudah diantisipasi pemerintah dengan memperbaiki irigasi sejak Januari tahun ini. Saat ini perbaikan irigasi mencapai 1 juta hektare dari total target tahun ini 1,5 juta hektare. Selain itu pemerintah juga mengantisipasi El Nino dengan progam penyediaan pompa air. Menurut Amran, kekeringan ini terjadi setiap tahun. Sebanyak 180 ribu hektare wilayah di Indonesia mengalami El Nino.

    "Inilah fungsinya bangun infrastruktur seperti irigasi kemudian alsintan. Alsintan ini bisa mempercepat siklus pertanaman," kata Amran.

    Amran menilai dampak El Nino masih lemah. Musababnya, El Nino yang lemah mengakibatkan puso (gagal panen) seluas 25 ribu hektare. Amran mengatakan jika pun puso mencapai 100 ribu hingga 150 ribu hektare, dampaknya masih bisa diantisipasi pemerintah. Alasannya pada periode Oktober tahun lalu hingga Maret tahun ini, luas areal tanam bertambah sebanyak 400 ribu hektare. "Tidak akan pengaruh signifikan mudah-mudahan," kata Amran.

    ALI HIDAYAT


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arab Saudi Buka Bioskop dan Perempuan Boleh Pergi Tanpa Mahram

    Berbagai perubahan besar yang terjadi di Arab Saudi mulai dari dibukanya bioskop hingga perempuan dapat bepergian ke luar kerajaan tanpa mahramnya.