Tragedi Angeline: Bercak Darah Bisa Jebloskan Margriet

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Grafis #RipAngeline. (Ilustrasi: Indra Fauzi)

    Grafis #RipAngeline. (Ilustrasi: Indra Fauzi)

    TEMPO.COSurabaya - Polisi masih menunggu hasil tes deoxyribonucleic acid (DNA) bercak darah yang ditemukan di kamar ibu angkat Angeline, Margriet. Hasil tes DNA ini akan digunakan sebagai alat bukti apakah Margriet dapat dijadikan tersangka pembunuhan Angeline.

    "Harus sabar, hasilnya baru keluar tujuh hari kemudian," kata juru bicara Markas Besar Polri, Inspektur Jenderal Anton Charliyan, kepada wartawan di Markas Besar Kepolisian Daerah Jawa Timur, Selasa, 16 Juni 2015.

    Anton beralasan, pengecekan bercak darah tersebut dilakukan untuk mengetahui apakah itu merupakan bercak darah Angeline. Hal ini diperlukan untuk menentukan apakah memang benar Margriet terlibat pembunuhan Angeline. (Baca: Muncul Nama Rohana di Pemeriksaan Margriet, Siapa Dia?)

    "Kalau misalnya itu darah Angeline, ya, kami tindak lanjut. Tapi, kalau bukan, bagaimana? Kadang media minta cepat hasilnya bisa keluar," keluh Anton.

    Selain itu, polisi masih mencoba mengaitkan satu bukti dengan bukti lain yang ditemukan di tempat pembunuhan. Karena itu, menurut Anton, tidak menutup kemungkinan Margriet terlibat dalam pembunuhan tersebut. "Yang jelas, harap sabar, karena bukti yang satu dengan bukti lain selalu berkaitan, tidak dapat berdiri sendiri, ini masih kami kaitkan," ujarnya.

    Saat ini polisi telah menetapkan Margriet dalam kasus penelantaran anak. Hal ini didapat dari keterangan para saksi, yaitu tetangga maupun beberapa anak kos yang menyebutkan, semasa hidupnya, Angelina selalu terdengar menangis. Bahkan, Margriet mengatakan, jika ingin makan, Angelina harus masak sendiri. "Padahal umurnya masih anak-anak, yang harus dilayani. Makanya kami tetapkan Margriet dalam penelantaran anak," tuturnya. (Baca: EKSKLUSIF: Siapa Budi Dukun di Balik Temuan Jasad Angeline?)

    Angeline dinyatakan hilang sejak 16 Mei lalu. Polisi akhirnya menemukan jasad Angeline terkubur di bawah pohon pisang di pekarangan rumahnya. Jasadnya dibalut kain seperti seprai berwarna terang yang telah bercampur dengan warna tanah. Polisi juga menemukan tali dan boneka yang dikubur bersama Angeline. (Baca: TERKUAK: Sebelum Hilang, Mulut dan Hidung Angeline Berdarah)

    Berdasarkan kesaksian tetangga dan para guru di sekolahnya, Angeline kerap terlihat lemas dan kelaparan. Seragam dan sepatunya sering tampak kumal, dekil, dan bau. Tak hanya itu, Angeline dilarang berangkat ke sekolah sebelum memberi makan ayam dan anjing peliharaan Margriet. 

    Saat ini, Kepolisian Resor Kota Denpasar telah menetapkan mantan pembantu rumah tangga Margriet, Agustinus, sebagai tersangka. Agustinus mengaku telah memperkosa Angeline dan membunuhnya. Sedangkan Margriet masih menjalani pemeriksaan intensif di Polresta Denpasar, Bali.

    EDWIN FAJERIAL


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tahun-Tahun Indonesia Juara Umum SEA Games

    Indonesia menjadi juara umum pada keikutsertaannya yang pertama di SEA Games 1977 di Malaysia. Belakangan, perolehan medali Indonesia merosot.