Pendukung Anas Bentangkan Spanduk di LP Sukamiskin

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Mantan Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.COBandung - Pendukung mantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum membentangkan sejumlah spanduk bertuliskan “Selamat Datang” di gerbang utama Lembaga Pemasyarakatan Sukamiskin, Bandung. Spanduk tersebut dibentangkan untuk menyambut Anas, yang akan dieksekusi ke LP Sukamiskin, Bandung, Senin sore, 15 Juni 2015.

    Namun, hingga berita ini diturunkan, belum terlihat ada aktivitas pendukung Anas di LP khusus koruptor tersebut. Kendati demikian, terlihat tiga spanduk berukuran 2 x 1 yang bertengger di pagar depan LP. Spanduk tersebut bertuliskan dukungan terhadap mantan Ketua Komisi Pemilihan Umum tersebut. 

    Sementara itu, beredar pesan berantai BlackBerry Messenger bahwa ratusan pendukung Anas yang menamakan diri Sahabat Anas akan mengawal terpidana korupsi Hambalang ini dari gedung KPK hingga LP Sukamiskin.

    Hari ini, surat putusan eksekusi Anas dari Mahkamah Agung sudah inkracht. Kuasa hukum Anas, Handika Hongo, di Jakarta, menuturkan Anas akan langsung dibawa ke Sukamiskin menggunakan mobil tahanan. "KPK menyatakan sudah menerima salinan putusan sehingga akan melakukan pemindahan sore ini juga," ujar Handika.

    Sebelumnya, Mahkamah Agung melipatgandakan hukuman Anas. Hukuman Anas menjadi 14 tahun penjara dan denda Rp 5 miliar subsider 1 tahun 4 bulan penjara. Padahal, di tingkat banding, Pengadilan Tinggi DKI Jakarta hanya menghukum Anas 7 tahun penjara.

    MA juga mewajibkan Anas membayar uang pengganti sebesar Rp 57 miliar. Jika tak dibayar dalam waktu sebulan, seluruh kekayaannya bakal dilelang. Jika kekayaan yang dilelang belum cukup, Anas terancam penjara 4 tahun.

    Tambahan hukuman bagi Anas masih ada lagi. Mahkamah mencabut hak politik Anas, sehingga dia kehilangan hak untuk dipilih dalam jabatan publik. Putusan ini diketuk majelis hakim yang dipimpin Artidjo Alkostar dengan dua anggota: M.S. Lumme dan Krisna.

    IQBAL T. LAZUARDI S | MUHAMAD RIZKI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gerhana Bulan Parsial Umbra Terakhir 2019

    Pada Rabu dini hari, 17 Juli 2019, bakal terjadi gerhana bulan sebagian. Peristiwa itu akan menjadi gerhana umbra jadi yang terakhir di tahun 2019.