Kisah Bocah 10 Tahun yang Dipaksa Menikah

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pernikahan. Chris Jackson/Getty Images

    Ilustrasi pernikahan. Chris Jackson/Getty Images

    TEMPO.CO, Bengkulu - Pernikahan Sudar (23) dan Tustilawati (28) disaksikan kedua orang tua dan satu orang saksi, pagi ini Kamis 11 Juni 2015. Ini bukan pernikahan biasa. Pemerintah Daerah dan Kementerian Agama Kabupaten Bengkulu melegalkan pernikahan mereka yang sebenarnya telah berlangsung empat belas tahun lalu.

    Sudar dan Tustilawati adalah sepasang dari sekian banyak anak di Indonesia yang melakukan pernikahan dini. Mereka dipaksa menikah, karena hukum adat pada saat itu tidak memberikan keduanya pilihan.

    Mohammad Soleh, 78, Kepala dusun Air Napal Kecamatan Pondok Kelapa Kabupatan Bengkulu Tengah, menuturkan kisah pernikahan yang dilangsungkan empat belas tahun lalu. Soleh adalah saksi pernikahan siri antara Sudar dan Tustilawati.

    Soleh menuturkan, pada saat itu Tustilawati masih duduk di bangku SMU dan berusia 15 tahun, dan Sudar berusia 10 tahun. Keduanya dipaksa menikah oleh warga kampung, karena keduanya kepergok sedang berduaan di sebuah pondok. Pada saat itu masyarakat menilai jika keduanya telah melanggar asusila.

    "Berdasarkan rapat kampung dan persetujuan orang tua, jadi mereka terpaksa kami nikahkan," kata Soleh.

    Taher, ayah Tustilawati, menambahkan pernikahan dini itu berdasarkan persetujuan kedua orang tua. Karena orang tua tidak ingin malu, terutama pihak perempuan khawatir akibat kejadian itu anaknya akan menanggung aib.

    "Nanti siapa yang akan menikahi anak saya, jika tahu kejadian ini maka lebih baik kami nikahkan saja," kata Taher.

    Seusai pernikahan siri tersebut, Sudar dan Tustilawati menjalani hidup dan tinggal di keluarga masing-masing. Karena hidup terpisah, keduanya tidak memiliki anak. Tustilawati juga tidak pernah berhubungan dengan pria lain.

    "Selama ini pernikahan yang kami jalani hanya sebatas akad nikah, dengan adanya sidang isbat ini kami dapat menjalani perkawinan seperti orang lain," kata Tustilawati.

    Sementara itu Direktur Women Crisis Center (WCC) Cahaya Perempuan Tety Sumeri mengatakan Sudar dan Tustilawati merupakan salah satu potret nilai-nilai adat dan budaya yang mendorong masih tingginya angka pernikahan dini di daerah ini.

    "Bagi mereka, jika menemui kasus seperti ini pernikahan adalah solusi yang paling tepat, dengan pertimbangan rasa malu dan untuk menutupi aib," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Mereka yang Dianggap Layak Jadi Menteri, Tsamara Amany Disebut

    Nama-nama yang dianggap layak menjabat menteri kabinet Jokowi - Ma'ruf kuat beredar di internal partai pendukung pasangan itu. Tsamara Amany disebut.