Tragedi Angeline: Hilangnya Seprei dan Bau Anyir Tercium Jauh Hari

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Angeline (8), anak hilang di Bali. facebook.com

    Angeline (8), anak hilang di Bali. facebook.com

    TEMPO.CO , Jakarta: Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak Arist Merdeka Sirait memaparkan kembali kejanggalan yang ditemukan saat mendatangi rumah Margareth  dalam investigasi hilangnya Angeline, 24 Mei 2015. Salah satunya adalah sebuah kasur di kamar Angeline yang tak terbungkus seprei.

    Baca  juga:

    Angeline Dibunuh: Agus Cuma Mengubur, Siapa Dalangnya?

    "Ternyata, seprei itu tak ada karena sudah digunakan untuk membungkus mayat Angeline yang diletakkan di sebelah kamar dekat pohon pisang," kata Arist, Rabu, 10 Juni 2015.

    Baca juga:
    Margareth, Ibu Angkat Angeline Bisa Terancam Hukuman Berlapis
    Angeline, Dihantam Benda Tumpul: Pelakunya Cuma Satu?

    Arist menyatakan, pada saat itu tak ada pikiran kalau Angeline sudah meninggal dan mayatnya berada di sekitar rumah tersebut. Arist bersama dengan polisi masih sekadar mengumpulkan informasi dari keluarga angkat Angeline sambil berharap bocah tersebut masih hidup.

    Komnas Perlindungan Anak mendapat informasi soal hilangnya seorang anak bernama Angeline dari masyarakat Bali pada 16 Mei 2015. Setelah itu, Tim Reaksi Cepat Perlindungan anak dan perwakilan Komnas PA di Bali langsung mengumpulkan informasi awal. Pada 24 Mei 2015, Arist turun langsung ke Bali dan tiba di Rumah Margriet sekitar pukul 20.00 WITA.

    Baca juga:
    Kematian Bocah Angeline Diduga Terkait Hak Waris
    Tragedi Angeline: Diperkosa, Dibunuh, dan Peran Ibu Angkat

    Kejanggalan pertama yang nampak adalah kesaksian Margareth soal keberadaan dan hilangnya Angeline. Margareth mengatakan pada Ariest bahwa dirinya mengetahui Angeline masih berada di Denpasar tapi sama sekali tak mau mengungkapnya. "Dia bilang, kami tak mungkin menjemput Angeline," kata Arist.

    Margareth....


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Para Pencari Suaka Afganistan dan Data Sejak 2008

    Para pencari suaka Afganistan telantar di depan Kementerian BUMN di Jakarta pada Juli 2019. Sejak 2008, ada puluhan ribu pencari suaka di Indonesia.