Keturunan HB VIII Duga Ada Kelompok Bisnis Incar Aset Kraton  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kraton Yogyakarta. ANTARA/Noveradika

    Kraton Yogyakarta. ANTARA/Noveradika

    TEMPO.CO, Yogyakarta - Ada kepentingan bisnis di balik keluarnya tiga sabda Raja Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat Sri Sultan Hamengku Bawono X. "Ada kelompok yang menginginkan perubahan di keraton agar bisa menguasai aset, terutama tanah keraton," kata Raden Mas Hertri Asning saat ditemui di Ndalem Benawan Yogyakarta, Selasa malam, 2 Juni 2015.

    Hertri Asning adalah buyut Kanjeng Gusti Pangeran Haryo (KGPH) Benawa, anak Sultan Hamengku Buwono VIII. Dia menganalogikan berbagai kelompok yang berkepentingan itu dengan strategi dalam militer untuk tujuan bisnis, yaitu asimetrix walfare.

    Kelompok-kelompok tersebut melihat potensi bisnis di Yogyakarta, kemudian menerapkan strategi tersebut dengan merusak tatanan dalam keraton. “Makanya kami bilang ada penyusup,” kata Hertri. Dia mencontohkan Coca Cola dan McDonald yang masuk ke Vietnam, lalu mengubah budaya di sana.

    Cucu Benawa, Raden Mas Triheru, melihat kepentingan itu sudah tersirat dari ketiga sabda. Pada Sabdatama 6 Maret 2015, keluarga besar keraton diminta tutup mulut terhadap persoalan keraton. Sabdaraja 30 April 2015, nama Sultan diganti dari Buwono menjadi Bawono, serta menghilangkan gelar “khalifatullah”.

    Sedangkan pada Dhawuhraja 5 Mei 2015, nama Pembayun diganti menjadi Mangkubumi. Triheru mempertanyakan Sultan yang menyebut dalam penjelasan sabdanya pada 8 Mei 2015, bahwa zaman Mataram ada sejak masa Ken Arok, masa Panembahan Senopati, serta masa Hamengku Buwono.

    “Kok, Ken Arok dimasukkan? Dari buku yang saya baca, Ken Arok itu orangnya ambisius. Menghalalkan segala cara untuk memperoleh harta dan takhta,” kata Triheru.

    Hertri Asning juga heran dengan penggantian nama anak sulung Sultan, Gusti Kanjeng Ratu (GKR) Pembayun, dengan menggunakan nama laki-laki, yaitu Mangkubumi. Ini dipaksakan untuk dipakai pada Pembayun yang nama perempuan. Katanya, ada sesuatu karena sifatnya memaksa.

    Sultan menolak mengomentari pernyataan-pernyataan dari trah Hamengku Buwono.  “Saya enggak mau jawab. Nanti di-maintenance sama pers,” katanya.

    Saat ditanyakan apakah surat pemberitahuan berisi sabda-sabda tersebut sudah disampaikan kepada Menteri Dalam Negeri, Sultan menjawab singkat. “Belum. Nanti saja. Itu urusan saya,” katanya sambil masuk ke dalam mobil dinasnya.

    PITO AGUSTIN RUDIANA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ponsel Tanpa IMEI Terdaftar Mulai Diblokir pada 17 Agustus 2019

    Pemerintah akan memblokir telepon seluler tanpa IMEI terdaftar mulai 17 Agustus 2019 untuk membendung peredaran ponsel ilegal di pasar gelap.