Berkley Dituduh Bodong: Wah, Alumnusnya di Kabinet Jokowi?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Liartha S. Kembaren. facebook.com

    Liartha S. Kembaren. facebook.com

    TEMPO.COJakarta - Rektor Universitas Berkley, Jakarta, Liartha S. Kembaren girang bukan kepalang saat mengetahui seseorang yang diduga mahasiswanya, bernama Arief Yahya, menjadi menteri Presiden Joko Widodo. "Wah, kirimi saya alamatnya. Saya mau kirim surat," kata Liartha dengan suara girang saat dihubungi, Selasa, 2 Juni 2015.

    Liartha mengaku Arief Yahya, yang kini menjabat Menteri Pariwisata, memang salah satu alumninya. Arief, kata Liartha, mengikuti program doctor of philosophy (PhD) pada bidang manajemen. "Saya lupa persisnya, tapi sekitar tahun 2000-an,” ujar Liartha. “Dia ambil program selama dua tahun.”

    Menurut Liartha, saat itu Arief masih menjabat Direktur PT Telkomsel. Sebelum bergabung dengan Kabinet Kerja, Arief memang pernah memimpin perusahaan telekomunikasi tersebut pada 2002-2013.

    Baca juga:

    Salah Soal Kota Lahir Sukarno, Tim Presiden Meminta Maaf

    VIDEO: Begini Pria Ini Ngamuk, Pengunjung Sidang Berhamburan

    Hanya, Arief membantah pengakuan Liartha."Itu tidak benar. Saya tidak tahu kenapa tiba-tiba nama saya disangkut-pautkan," kata dia dalam konferensi pers di Gedung Sapta Pesona, Rabu 3 Mei 2015.

    Arief menjelaskan, gelar doktor manajemen bisnis yang dimilikinya diperoleh dari Universitas Padjadjaran, Bandung, pada 2014. Adapun gelar sarjana elektro ia peroleh dari Institut Teknologi Bandung dan gelar master dari International University of Telematics di Inggris

    Baca juga:

    Mulai dari Cuci Piring, Wanita Minang Ini Sukses di Amerika

    Selama ini University of Berkley, Michigan, membuka cabang di Jakarta melalui kerja sama dengan Lembaga Manajemen Internasional Indonesia (LMII). Liartha adalah rektor universitas itu sekaligus Ketua LMII. 

    Dalam situs resminya, LMII mempublikasikan daftar alumni yang meraih gelar PhD dari kampus tersebut. Sejumlah nama beken, seperti Arief Yahya, anggota DPR Kamarudin Watubun dan Lili Asdjudiredja, mantan Kepala Kepolisian Daerah Sumatera Utara Inspektur Jenderal Hadiman, serta mantan Kepala Kepolisian Daerah Jawa Tengah Alexander Bambang Riatmodjo, ada dalam daftar tersebut.

    Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi M. Nasir menginspeksi mendadak kampus LMII yang ada di Menteng, Jakarta Pusat, beberapa waktu lalu. Dari hasil inspeksi, Nasir menyatakan LMII adalah kampus bodong karena izinnya hanya sebagai tempat kursus. Ijazah yang dikeluarkan LMII juga dinyatakan palsu.

    Liartha mengatakan semua nama yang ada dalam situs LMII benar pernah mengikuti program PhD Berkley, walau dia tak bisa mengingat pasti tanggal-tanggalnya. "Sudah lama sekali, kampus kami juga sudah pindah tiga kali."

    Dia bahkan menyebutkan masih berhubungan dengan mantan Kapolda Sumatera Utara Inspektur Jenderal (Purnawirawan) Hadiman. Melalui stafnya, Liartha mengklaim, Hadiman mengatakan tak ada yang salah dengan kampus Berkley. Hadiman, menurut Liartha, juga berjanji akan memberikan dukungan. "Katanya, tak usah layani Mendiknas yang baru ini," ucap Liartha.

    MOYANG KASIH DEWIMERDEKA

    Berita Menarik:

    VIDEO: Begini Pria Ini Ngamuk, Pengunjung Sidang Berhamburan

    Susi Sedih Kapal Hai Fa Pembawa Hiu Martil Berlayar Lagi

    Tentara Amerika Berwajah Tampan Ini, Putra Musisi Andi Riff


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Upaya Pemerintah Mengolah Sampah Menjadi Bahan Baku PLTSa

    Pemerintah berupaya mengurangi persoalan sampah dengan cara mengolahnya menjadi energi penggerak PLTSa di duabelas kota di Indonesia.