KSAD: Kodam Baru di Papua Selesai Januari 2016

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Gatot Nurmantyo, beri keterangan pers usai Rapat Pimpinan TNI AD, di Balai Kartini, Jakarta, 8 Januari 2015. TEMPO/Imam Sukamto

    Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Gatot Nurmantyo, beri keterangan pers usai Rapat Pimpinan TNI AD, di Balai Kartini, Jakarta, 8 Januari 2015. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO , Jakarta:Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal Gatot Nurmantyo mengatakan pemerintah akan menambah Komando Daerah Militer di Papua. Walhasil nantinya Papua akan punya dua Kodam selain Kodam XVII Cenderawasih di Jayapura.

    "Harapannya Januari 2016 selesai. Kami minta masyarakat Papua yang berikan nama Kodam baru tersebut," kata Gatot kepada wartawan di Markas Besar TNI AD, Jakarta, Jumat, 29 Mei 2015.

    Menurut Gatot, Kodam di Papua tidak akan membutuhkan prajurit-prajurit baru. Kebutuhan prajurit akan dipenuhi dari markas Kodam XVII Cenderawasih. Penambahan anggota, kata Gatot, hanya untuk mengisi posisi Panglima Kodam dan asisten-asistennya.

    Gatot pun tak menghiraukan pernyataan kelompok pembela hak asasi manusia yang meminta pemerintah membatalkan pembangunan Kodam baru di Papua. Alasannya, Kodam baru tersebut punya potensi bersinggungan dengan masyarakat Papua. Walhasil pelanggaran HAM bisa saja dilakukan oleh TNI.

    "Wilayah Papua sangat luas jadi perlu tambahan Kodam. Kalau mendengarkan mereka (kelompok pegiat HAM) nanti tidak maju-maju karena program ini sudah final," kata Gatot.

    INDRA WIJAYA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.