'Undang' Faisal Basri, Bareskrim Tertarik Usut Kasus Petral  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus Polri Kombes Victor Simanjuntak, bersama Kabag Penum Mabes Polri Kombes Pol Rikwanto. Memberikan keterangan kepada media, perihal penangkap 4 tersangka sindikat peredaran uang palsu. Jakarta, 9 April 2015. TEMPO/Dian Triyuli Handoko

    Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus Polri Kombes Victor Simanjuntak, bersama Kabag Penum Mabes Polri Kombes Pol Rikwanto. Memberikan keterangan kepada media, perihal penangkap 4 tersangka sindikat peredaran uang palsu. Jakarta, 9 April 2015. TEMPO/Dian Triyuli Handoko

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Direktorat Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Badan Reserse Kriminal Kepolisian RI Brigadir Jenderal Victor Simanjuntak tertarik mengusut kasus Petral. "Setiap kasus korupsi, kami tertarik, asal ada yang melapor," kata Victor di Mabes Polri, Jumat, 22 Mei 2015.

    Hal ini dibuktikan dari pertemuan Victor dengan mantan Ketua Tim Reformasi Tata Kelola Minyak dan Gas Bumi Faisal Basri di kantornya, pada Kamis malam. Victor menyebut Faisal berinisiatif datang ke Bareskrim untuk menjelaskan kasus Petral. Victor membantah mengundang Faisal untuk membahas kasus Petral.

    "Saya tidak bertanya, tidak mengundang. Mungkin beliau percaya kepada Polri, jadi datang ke saya untuk berkoordinasi saja," kata Victor.

    Berbeda dengan pengakuan Victor, Faisal mengaku diundang Bareskrim untuk dimintai pendapat soal kasus Petral pada Kamis malam. Faisal datang sendiri dan bertemu tiga orang Bareskrim, termasuk Victor.

    "Petral ini kan panas dari dulu. Teman-teman Bareskrim pengin tahu kasus Petral, jadi saya kasih tahu," ujar Faisal.

    Kemarin, Faisal juga sempat menyebut sejumlah nama yang terkait dengan kasus tersebut, tapi bukan nama mafia migas. Menanggapi pernyataan Faisal, Victor membantahnya. "Nama apa? Tidak ada nama?" ucap Victor.

    Sebelumnya, Tim Reformasi Tata Kelola Minyak dan Gas Bumi mengeluarkan 12 rekomendasi yang diberikan kepada Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral. Salah satu rekomendasinya adalah pembubaran Petral Group. Untuk pembubaran Petral masih harus menunggu hasil audit investigasi yang ditargetkan rampung pada April 2016. PT Pertamina Tbk saat ini masih menyeleksi lembaga audit.

    DEWI SUCI RAHAYU


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Bagi-bagi Jatah Menteri di Komposisi Kabinet Jokowi

    Partai koalisi pemerintah membahas komposisi kabinet Jokowi - Ma'ruf. Berikut gambaran komposisi kabinet berdasarkan partai pendukung pasangan itu.