Terjerat Korupsi Keluarga, Airin Diboikot Partai?

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wali Kota Tangerang Selatan, Airin Rachmi Diany tiba untuk menjenguk suaminya, terdakwa kasus suap pengurusan sengketa Pilkada, Chaeri Wardana di Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta (28/7). Pada Hari Raya Idul Fitri 1435 Hijriah keluarga tahanan KPK diberikan kesempatan untuk merayakan Lebaran hingga pukul 12.00 WIB. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Wali Kota Tangerang Selatan, Airin Rachmi Diany tiba untuk menjenguk suaminya, terdakwa kasus suap pengurusan sengketa Pilkada, Chaeri Wardana di Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta (28/7). Pada Hari Raya Idul Fitri 1435 Hijriah keluarga tahanan KPK diberikan kesempatan untuk merayakan Lebaran hingga pukul 12.00 WIB. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Tangerang - Sejumlah partai politik di Tangerang Selatan disebut-sebut tengah memboikot Airin Rachmi Diany dalam pengusungan bakal calon wali kota Tangerang Selatan periode 2016-2021. Kasus hukum yang kini melilit Wali Kota Tangerang Selatan itu menjadi salah satu faktor keraguan partai politik untuk mengusung adik ipar bekas Gubernur Banten Atut Chosiah dalam pemilihan kepala daerah Tangerang Selatan yang akan digelar 9 Desember mendatang.

    "Mayoritas partai politik di Tangerang Selatan sedang galau dan memboikot Airin," kata  pengamat politik dari Universitas Muhammadiyah Jakarta, Ade Yunus, Kamis, 14 Mei 2015

    Kegalauan partai politik di Tangerang Selatan, kata Ade Yunus, dipicu kasus hukum yang kini sedang mendera istri Chaeri Wardhana, terpidana kasus suap eks Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar, tersebut. Airin saat ini menjalani pemeriksaan di Kejaksaan Agung terkait dengan kasus dugaan korupsi pengadaan alat kesehatan di Tangerang Selatan.

    "Meski statusnya masih sebagai saksi, Airin harus bolak-balik Kejaksaan Agung menjalani pemeriksaan,"katanya.

    Menurut Ade Yunus, kasus dugaan korupsi ini sangat menyedot perhatian publik apalagi anak buah Airin telah ada ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus ini. Direktur Lembaga Kajian dan Analisa Daerah Terpadu (LKDT) ini mengungkapkan kondisi dan situasi Airin membuat semua partai politik sangat berhati-hati dalam menentukan kandidat bakal calon wali kota yang akan menggunakan partai mereka sebagai kendaraan dalam mengincar kursi orang nomor satu di Tangerang Selatan itu.

    "Partai sangat khawatir ketika memutuskan mengusung, di tengah perjalanan nanti status Airin berubah menjadi tersangka dan ini akan menjadi masalah,"katanya.

    Selain karena masalah hukum, kegalauan partai politik di Tangerang Selatan saat ini, kata Ade Yunus, juga disebabkan oleh komunikasi politik Airin yang kurang baik. "Komunikasi dengan partai dedlock, terputus, lobi yang tidak sampai."

    Airin juga harus menghadapi kenyataan pahit, Partai Golkar, tempat dia bernaung selama ini, tengah dalam persoalan internal yang hingga kini belum berkesudahan. "Konflik partai beringin menyumbang faktor tidak menguntungkan bagi Airin yang menjabat sebagai pengurus Golkar Tangerang Selatan," katanya.

    Ade menyebutkan, sembilan partai besar yang mendukung Airin pada pilkada Tangerang Selatan 2011 juga kecewa dengan banyaknya kontrak politik yang tak mampu diemban Airin." Salah satunya Airin gagal menciptakan pemerintahan yang bersih dari korupsi, buktinya banyak anak buahnya yang bermasalah dan ditetapkan tersangka korupsi."

    JONIANSYAH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Bagi-bagi Jatah Menteri di Komposisi Kabinet Jokowi

    Partai koalisi pemerintah membahas komposisi kabinet Jokowi - Ma'ruf. Berikut gambaran komposisi kabinet berdasarkan partai pendukung pasangan itu.