BNN Gandeng TNI Rehabilitasi Pengguna Narkoba  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi merilis 21 pengguna dan pengedar narkoba di Markas Polisi Wilayah Kota Bogor, Jawa Barat, 8 Mei 2015. Dalam rilis penangkapan tersebut ditemukan sejumlah barang bukti narkoba. Lazyra Amadea Hidayat

    Polisi merilis 21 pengguna dan pengedar narkoba di Markas Polisi Wilayah Kota Bogor, Jawa Barat, 8 Mei 2015. Dalam rilis penangkapan tersebut ditemukan sejumlah barang bukti narkoba. Lazyra Amadea Hidayat

    TEMPO.CO, JakartaBadan Narkotika Nasional menjalin kerja sama dengan Tentara Nasional Indonesia untuk mencegah dan menanggulangi narkotik dan obat terlarang. Kerja sama itu tertuang dalam perjanjian yang ditandatangani oleh Kepala BNN Komisaris Jenderal Anang Iskandar dan Panglima TNI Jenderal Moeldoko di Markas Besar TNI di Cilangkap, Jakarta, Rabu, 13 Mei 2015.

    "Kami ingin ajak TNI perangi narkoba sebab narkoba sudah jadi musuh bangsa," kata Anang Iskandar ketika berpidato.

    Menurut Anang, TNI akan dilibatkan dalam sosialisasi bahaya narkoba kepada masyarakat hingga ke pelosok desa di seluruh Indonesia. Prajurit TNI juga akan diminta BNN mengantarkan pengguna narkoba ke tempat rehabilitasi.

    Dalam kerja sama tersebut, BNN akan meninjau sejumlah sarana kantor milik TNI untuk digunakan sebagai lokasi rehabilitasi pengguna narkoba. BNN juga berencana meminjam kantor Resimen Induk Kodam atau Rindam di seluruh Indonesia sebagai pusat rehabilitasi. "Sebagai tenaga (pelaksana rehabilitasi), BNN akan melatih prajurit TNI di Rindam tentang teknik dan ilmu rehabilitasi," kata dia.

    Menurut Anang, sarana yang dimiliki TNI sangat diperlukan BNN dalam mewujudkan target rehabilitasi 100 ribu pengguna narkoba. Musababnya, sarana rehabilitasi milik BNN masih kurang untuk mampu merehabilitasi 100 ribu pengguna narkoba. Bahkan, untuk mewujudkan target tersebut, BNN masih akan meminjam sarana kantor milik Kementerian Sosial dan Kementerian Kesehatan.

    Selain itu, Anang juga akan meminta bantuan TNI dalam melakukan penindakan. Sebagai contoh, prajurit TNI akan membantu proses penangkapan atau penggerebekan gembong narkoba.

    Panglima TNI Jenderal Moeldoko mengaku siap memberikan bantuan personel dan sarana ke BNN. Ia ingin BNN terlebih dulu memberikan pelatihan kepada prajurit TNI tentang bahaya narkoba. "Jangan sampai prajurit saya nanti malah tertular menggunakan narkoba," kata Moeldoko.

    INDRA WIJAYA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Utang BUMN Sektor Industri Melonjak, Waskita Karya Paling Besar

    Sejumlah badan usaha milik negara di sektor konstruksi mencatatkan pertumbuhan utang yang signifikan. Waskita Karya menanggung utang paling besar.