Warga Protes Wali Kota, Gerindra: Mereka Ditunggangi Komunis  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Machfoed Gembong

    TEMPO/Machfoed Gembong

    TEMPO.CO, Tegal - Ketua Dewan Pimpinan Cabang Partai Gerakan Indonesia Raya Kota Tegal Heri Anggoro menuding aksi sebagian pegawai negeri sipil Kota Tegal serta Gerakan Mahasiswa dan Masyarakat Peduli Rakyat Tegal (Gemppur) dalam menentang kepemimpinan Wali Kota Siti Masitha Soeparno telah ditunggangi paham komunisme.

    “Saya tidak menuduh. Tapi ada indikasi aksi mereka ditunggangi grand design agenda komunis,” kata Heri saat dihubungi Tempo pada Kamis, 7 Mei 2015. Heri beralasan, dalam beberapa kali aksi unjuk rasa, massa Gemppur menyanyikan lagu Gendjer-Gendjer. “Anda tahu kan lagu Gendjer-Gendjer?” kata Heri.

    Heri juga mengkritisi langkah para PNS yang mengadukan permasalahan internal di tubuh Pemerintah Kota Tegal ke DPRD setempat. Jika memiliki bukti ihwal penyimpangan Siti, Heri mengatakan, para PNS semestinya mengadu ke Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kota Tegal, BKD Provinsi Jawa Tengah, atau Kementerian Dalam Negeri.

    “Kalau mengadu ke DPRD, berarti para PNS itu berpolitik praktis,” kata Heri. Dia juga menuding ada pemutarbalikan fakta dalam pemberitaan di sejumlah media yang menyebut unjuk rasa Gemppur dalam menentang kepemimpinan Siti melibatkan ratusan orang. “Padahal, Gemppur itu hanya berapa ekor? Cuma belasan,” kata Heri.

    Ihwal pemberian surat peringatan terhadap anggota DPRD Kota Tegal dari Partai Gerindra, Sisdiono Ahmad, Heri tidak mau berkomentar. Menurut dia, kader partai yang baik tidak akan menceritakan urusan rumah tangga partainya ke media.

    Sisdiono adalah anggota Komisi I DPRD Kota Tegal dari Partai Gerindra yang tergabung dalam Fraksi Golkar. Karena kerap mengkritisi kebijakan Siti dan aktif menggalang hak interpelasi di DPRD berkaitan dengan kepemimpinan Siti, Sisdiono mendapat surat peringatan dari partainya sebanyak dua kali pada 20 April dan 28 April lalu.

    “Isinya sama. Saya dikatakan membangkang terhadap kebijakan partai. Tapi kebijakan partai yang seperti apa juga tidak jelas,” kata Sisdiono kepada Tempo. Surat peringatan itu juga melarang Sisdiono banyak berbicara. Dia juga diharuskan bersikap abstain terhadap permasalahan antara sebagian PNS dan Siti.

    DINDA LEO LISTY


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Instagram Uji Coba Menghilangan Fitur Likes agar Fokus ke Konten

    Instagram tengah lakukan uji coba penghapusan fitur likes di beberapa negara pada Juli 2019. Reaksi pengguna terbelah, sebagian merasa dirugikan.