Dirjen Pemasyarakatan Mundur, Ini Alasannya

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Seto Wardhana

    TEMPO/Seto Wardhana

    TEMPO.COJakarta - Direktur Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM Handoyo Sudrajat resmi mengundurkan diri. Dia digantikan oleh Ma'mun yang sebelumnya menjabat Staf Ahli Menteri Hukum Bidang Pelanggaran HAM.

    Handoyo mengajukan permohonan pengunduran diri kepada Menteri Hukum dan HAM Yasonna H. Laoly pada Selasa, 29 April 2015. "Banyaklah alasannya," kata Handoyo saat dihubungi, Selasa, 5 Mei 2015.

    Handoyo menganggap dia orang yang paling bertanggung jawab di pemasyarakatan. Walau begitu, kata dia, banyak program yang tak bisa terlaksana padahal sudah direncanakan. "Misalnya MoU dengan TNI. Sampai saat ini tak bisa dieksekusi karena anggaran masih dibintangi," ujar Handoyo.

    Nota kesepahaman Kementerian Hukum dan TNI ditandatangani pada 2 April 2015. Poin kesepakatan itu di antaranya TNI akan memperbantukan calon pensiunan prajurit sebagai petugas lembaga pemasyarakatan, menghibahkan senjata untuk pengamanan, dan membangun pos TNI di Lembaga Pemasyarakatan Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah. Hingga saat ini, perjanjian itu tak kunjung terlaksana.

    Padahal, Handoyo melanjutkan, pengamanan LP Nusakambangan sangat mendesak dan harus jadi perhatian negara. "Katanya ISIS mengancam akan menyerang, tapi kita belum bisa bangun pos dan TNI belum menyiapkan peralatan," ucapnya

    Tak hanya itu, pelbagai persoalan kemasyarakatan lainnya yang tak kunjung mendapat titik temu membuat Handoyo merasa butuh istirahat. Misalnya, masalah narkoba di dalam LP dan kurangnya personel keamanan. "Kami berusaha mengadakan peralatan, tapi anggaran masih dibintangi," tuturnya. "Mau rekrutmen tak bisa juga."

    Serah-terima jabatan dari Handoyo ke Ma'mun berlangsung pagi ini, 5 Mei 2015, di Kementerian Hukum. "Sertijab baru saja berlangsung disaksikan Sekretaris Jenderal Kementerian Hukum, staf ahli, dan pejabat di lingkungan Ditjen Pemasyarakatan," kata juru bicara Ditjen Pemasyarakatan, Akbar Hadi.

    MOYANG KASIH DEWIMERDEKA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Indonesia Memberangkatkan 529 Kloter pada Musim Haji 2019

    Pada musim haji 2019, Indonesia memberangkatkan 529 kelompok terbang, populer disebut kloter, yang akan dibagi dalam dua gelombang.