'Jokowi Minta Novel Tak Ditahan' Jadi Trending Topic  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo (kiri) berjalan seusai melaksanakan salat Jumat di Masjid Kotta Barat, Solo, Jawa Tengah, 1 Mei 2015. Joko Widodo telah memerintahkan Kapolri untuk tidak menahan penyidik KPK, Novel Baswedan. ANTARA FOTO

    Presiden Joko Widodo (kiri) berjalan seusai melaksanakan salat Jumat di Masjid Kotta Barat, Solo, Jawa Tengah, 1 Mei 2015. Joko Widodo telah memerintahkan Kapolri untuk tidak menahan penyidik KPK, Novel Baswedan. ANTARA FOTO

    TEMPO.CO, Jakarta -Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi, Novel Baswedan, ditahan di Markas Komando Brimob Kelapa Dua pada Jumat, 1 Mei 2015.

    Kabar tersebut menjadi kabar yang mengagetkan di May Day ini. Bukan hanya itu, sikap Jokowi yang meminta agar Novel tak ditahan bahkan menjadi perbincangan publik.

    Bahkan pernyataan Jokowi itu menjadi trending topic. Tagar #Jokowimintanoveltakditahan pun ramai di lini masa Twitter. Berbagai tanggapan dan kritikan terhadap sikap Jokowi menanggapi penangkapan Novel.

    "Jokowi minta Novel tak ditahan? Siapa Jokowi? Kok, mendadak minta-minta? Petugas partai? eh," begitu salah satu akun menuliskan.

    "Berani membangkang dari perintah Presiden. Apa Jokowi memang tidak punya wibawa di mata Polri?" tulis yang lain.

    "Jokowi minta Novel tak ditahan, Budi Waseso: Jangan Lebay. Kasian banget Presiden kita," cuit salah satu akun.

    Sebelumnya, Novel ditahan setelah diperiksa selama sepuluh jam di Bareskrim. Ia ditangkap Bareskrim di rumahnya, Jakarta Utara, pada pukul 24.00 WIB dan tiba di Bareskrim sekitar pukul 01.00 dinihari.

    RINA ATMASARI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ponsel Tanpa IMEI Terdaftar Mulai Diblokir pada 17 Agustus 2019

    Pemerintah akan memblokir telepon seluler tanpa IMEI terdaftar mulai 17 Agustus 2019 untuk membendung peredaran ponsel ilegal di pasar gelap.