Penangkapan Novel KPK Jadi Trending Topic di Jagat Maya

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dua Pelaksana Tugas Pimpinan KPK, Indriyanto Seno Adji (kiri) dan Johan Budi melakukan jumpa pers di Gedung KPK, Jakarta, 1 Mei 2015. Indriyanto Seno Aji siap mengundurkan diri jika Novel tetap ditahan, sementara empat pimpinan lainnya sedang mempertimbangkan langkah yang sama. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Dua Pelaksana Tugas Pimpinan KPK, Indriyanto Seno Adji (kiri) dan Johan Budi melakukan jumpa pers di Gedung KPK, Jakarta, 1 Mei 2015. Indriyanto Seno Aji siap mengundurkan diri jika Novel tetap ditahan, sementara empat pimpinan lainnya sedang mempertimbangkan langkah yang sama. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, JakartaPenangkapan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi, Novel Baswedan, oleh Badan Reserse dan Kriminal Polri, Jumat dini hari tadi, 1 Mei 2015, langsung menjadi trending topic di jagat maya. Berdasarkan catatan mitra Twitter untuk menganalisasi aktivitas di jagat maya, Topsy, sampai pukul 17.07 WIB sore ini, Jumat, 1 Mei 2015, frasa Novel Baswedan sudah 93.547 kali disebut.

    Salah satu netizen yang membincangkan penangkapan Novel adalah pakar ilmu komunikasi Universitas Indonesia Ade Armando. Lewat akun @adearmando1, Ade mencuit, “JK bilang, soal Novel ini kasus biasa dan jangan halangi polisi. Kok kesannya JK menusuk Jokowi dari belakang?” (Baca: Jokowi Minta Novel Tak Ditahan, Budi Waseso: Jangan Lebay!)

    Cuitan Ade itu mengomentari warta dari sebuah situs berita yang menyebutkan Wakil Presiden Jusuf Kalla menilai penangkapan Novel sebagai kasus biasa. Sebelum JK berkata begitu, Presiden Joko Widodo mengaku telah memerintahkan Kepala Polri Jenderal Badrodin Haiti untuk melepas Novel.

    Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Moh. Mahfud Md., juga tak ketinggalan mencuit soal Novel. Lewat akun @mohmahfudmd, Mahfud mencuit, “Sy baru mendarat stlh terbang dari Beijing seharian, sdh diserbu dgn prtanyaan ttg penangkapan Novel Baswedan. Sy tak tahu, mau nanya juga.” (Baca pula: Kronologi Penangkapan Novel Baswedan Versi Istrinya)

    Ada pula cuitan yang mengajak netizen menandatangani petisi pembebasan Novel. Anak mantan Presiden Abudurrahman Wahid, Alissa Wahid, yang juga kerap terlibat dalam gerakan ativisme sosial, mencuit lewat akun @AlissaWahid, “Tuips, suarakan dukunganmu untuk bebaskan #NovelBaswedan & stop kesewenangan POLRI.” Cuitan itu disambung dengan web addres petisi yang dibuat di situs Change.org. Alissa, oleh istri Novel, Rina Emilda, diakui sebagai orang yang membantu membuat petisi itu.

    Jumat dini hari, Novel ditangkap di rumahnya, Kelapa Gading, Jakarta Utara. Ia dijerat kasus dugaan penganiayaan tersangka pencurian sarang burung walet saat Novel bertugas di Kepolisian Daerah Bengkulu pada 2004. Polisi pernah berusaha menangkap Novel pada 2012 untuk kasus serupa. Saat itu Novel memimpin penyidikan korupsi simulator SIM yang menjerat eks Kepala Korps Lalu Lintas Polri Inspektur Jenderal Djoko Susilo.

    KHAIRUL ANAM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gerhana Bulan Parsial Umbra Terakhir 2019

    Pada Rabu dini hari, 17 Juli 2019, bakal terjadi gerhana bulan sebagian. Peristiwa itu akan menjadi gerhana umbra jadi yang terakhir di tahun 2019.