KPK vs Polri: 3 Momen Kedekatan Jokowi dan Mega

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kiri-kanan: Politikus PDIP AP Batubara, Wapres Jusuf Kalla, Presiden Jokowi, Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri, Menteri Susi Pudjiastuti, Ketum Partai NasDem Surya Paloh, berfoto bersama dalam acara HUT PDIP ke-42 di Kantor DPP PDIP, Jakarta, 10 Januari 2015. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Kiri-kanan: Politikus PDIP AP Batubara, Wapres Jusuf Kalla, Presiden Jokowi, Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri, Menteri Susi Pudjiastuti, Ketum Partai NasDem Surya Paloh, berfoto bersama dalam acara HUT PDIP ke-42 di Kantor DPP PDIP, Jakarta, 10 Januari 2015. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta -Presiden Joko Widodo bertemu dengan  Prabowo di Istana  Bogor pada Jum’at, 29 Januari. "Saya komitmen untuk dukung usaha bersama kita, beliau adalah eksekutif dan kami di luar eksekutif, ” kata Prabowo usai pertemuan. (Baca:  Ke Istana Bogor Prabowo Mendukung Jokowi)

    Langkah  Jokowi  yang seakan mencari dukungan alternatif itu dipicu oleh kisruh pencalonan  Komisaris Jenderal Budi Gunawan sebagai Kepala Kapolri.  Padahal  Budi telah ditetapkan sebagai tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi. Kisruh ini juga menyebabkan konflik antara Polri dan KPK. Jokowi terlihat dalam posisi terjepit  karena kalangan PDIP menginginkan agar Budi segera dilantik.

    Apakah manuver itu  akan membuat PDIP menarik dukungan terhadap Jokowi? Kalangan PDIP menampik spekulasi ini.  "Kami menyerahkan keputusan (soal Kapolri) di tangan Presiden, dan PDIP akan menjadi penopang utama Jokowi dan JK," ujar pelaksana tugas Sekretaris Jenderal PDIP, Hasto Kristiyanto, di rumah Megawati,30 Januari 2015.

    Pengamat Politik dari Universitas Islam Negeri Syarief Hidayatullah Gun Gun Heryanto,  mengatakan yang dilakukan Jokowi merupakan strategi untuk mengatasi tekanan. "Tapi saya yakin Jokowi atau PDIP tidak akan saling meninggalkan,” ujarnya, Sabtu, 31 Januari 2015.

    Hubungan Jokowi dan Megawati selama ini amat dekat. Berikut ini  momen-momen yang menunjukkan akrabnya Jokowi dan Megawati itu:

    1. Kata Mega, Jokowi  Kerempeng Tapi Banteng

    Megawati  menyampaikan pujian saat  kampanye untuk memenangkan Joko Widodo sebagai Presiden RI periode 2014-2019. Bagi Megawati, Jokowi adalah banteng yang bisa membawa perubahan untuk Indonesia.

    "Saya kasih (calon presiden) kerempeng. Biar kerempeng tapi banteng. Bantu dia jadi presiden. Siapa lagi kalau bukan kalian yang bisa (membantu)," kata Megawati di hadapan ribuan pendukungnya dalam kampanye terbuka di Surabaya, 17 Maret 2014.  (Baca: Megawati Jokowi Biar Kerempeng tapi Banteng)

    2. Mega Puji Blusukan Jokowi

    Ketua Umum PDIP  Megawati menyatakan presiden terpilih Joko Widodo jangan dibiarkan sendiri dalam mengelola pemerintahan mulai 20 Oktober 2014. Sebab, ujar Megawati, apa yang dikerjakan Jokowi merupakan bagian dari elaborasi ajaran Tri Sakti Bung Karno.

    Ia juga memuji gaya blusukan Jokowi. Menurut Megawati, blusukan harus menjadi tradisi politik yang menghadirkan kekuasaan di tengah problem rakyat itu sendiri. "Dengan blusukan, pemimpin hadir dan mengorganisasi rakyat," kata Megawati dalam pembukaan Rapat Kerja Nasional PDIP di Semarang, Jumat, 18 September 2014.  (Baca: Megawati Puji Habis Jokowi)

    3.  Jokowi: Megawati Pemenang Pertarungan Politik

    Presiden Jokowi memuji secara khusus Megawati pada Hari Ibu,  22 Desember 2014. Dalam laman resmi fans page Facebook-nya, Ir H Joko Widodo, ia menyebut sosok Megawati sebagai satu contoh wanita yang terlibat dalam gerakan politik dan jadi penentu sejarah republik.

    "Terbukti Ibu Megawati mampu memenangkan pertarungan-pertarungan politiknya ketika politik menjadi amat berwajah laki-laki yang ganas. Sejarah membuktikan perempuan bisa menjadi pemimpin kuat dalam organisasi politik, juga menjadi negarawan," kata Jokowi dalam status yang ia tulis kemarin, 22 Desember 2014.  (Baca: Megawati Pemenang Pertarungan Politik)

    RIKY F. I DEWI SUCI RAHAYU | TIM TEMPO

    Topik:
    #KPK vs Polri

    Berita Terkait:
    Cerita Ahok: Jokowi Bukan Takut Bu Mega Tapi...
    Kata Bambang KPK Soal Praperadilan Budi Gunawan

    Bambang KPK Pertanyakan Pasal Sangkaan Mabes Polri

    Terpopuler:
    Ini Daftar Calon Baru Kapolri di Tangan Kompolnas  
    Awas, Jejak Hakim Kasus Budi Gunawan Mencurigakan 
    Sidang Gugatan Budi Besok, Lonceng Kematian KPK?
    Posisi Budi Gunawan Dinilai Mirip Calon Berzina
    Kampus Bergerak, Galang Dukungan Selamatkan Jokowi
    Ikut Hasto, Pengurus PDIP Ini Serang Abraham Samad
    Sindiran Pedas Tim 9 Jokowi buat Budi Gunawan
    Bintang Piala Asia Berdarah Indonesia, Siapa Dia?
    Izinkan Mobil Masuk Jalur Transjakarta, Ahok Dikritik
    AirAsia Bisa Hanyut ke 'Kerajaan Nyi Roro Kidul'


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Donald Trump dan Para Presiden AS yang Menghadapi Pemakzulan

    Donald Trump menghadapi pemakzulan pada September 2019. Hanya terjadi dua pemakzulan terhadap presiden AS, dua lainnya hanya menghadapi ancaman.