'Obat', Kode Fuad Amin Rayu Penyidik KPK  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tersangka kasus dugaan suap suplai gas, Fuad Amin, dihadang wartawan di gedung KPK, Jakarta, 2 Desember 2014. Ketua DPRD sekaligus mantan Bupati Bangkalan, diciduk KPK dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT). TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Tersangka kasus dugaan suap suplai gas, Fuad Amin, dihadang wartawan di gedung KPK, Jakarta, 2 Desember 2014. Ketua DPRD sekaligus mantan Bupati Bangkalan, diciduk KPK dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT). TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - Langkah pertama yang dilakukan penyidik ketika menangkap Fuad Amin Imron adalah menyita semua telepon seluler yang ada di rumah Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Bangkalan itu.

    Hari itu, Selasa dinihari, 2 Desember 2014, penyidik merangsek ke rumah Fuad di Kampung Saksak, Kelurahan Kraton, Kecamatan Kraton, Kabupaten Bangkalan. "Harus bergerak cepat agar Fuad tidak menelepon loyalisnya," kata seorang pejabat KPK. Di Bangkalan, Fuad memiliki pengaruh besar. (Baca: Selain Suap, Tiga Kasus Ini Bisa Jerat Fuad Amin)

    Menurut pejabat KPK itu, Fuad tak bisa berbuat apa-apa ketika penyidik akhirnya mengumpulkan semua ponsel di rumah itu. Namun, tatkala melihat penyidik mengumpulkan gepokan uang di rumahnya untuk dijadikan barang bukti, Fuad buka suara.

    "Ini ada 'obatnya' enggak, Mas?" ujar Fuad kepada salah satu investigator. Maksudnya, apakah persoalan itu bisa diselesaikan dengan uang.

    Si penyidik tersenyum. "Kalau KPK, tidak ada 'obatnya', Pak," tuturnya. Fuad kembali membisu.

    Setelah diperiksa KPK pada Jumat lalu, Fuad tak menjawab ketika ditanya soal ini. "Tanya penyidik saja," katanya. (Baca juga: KPK Sasar Anak Fuad Amin, Mata Rantai Penerima)

    MUHAMAD RIZKI

    Topik Terhangat

    KSAL Baru | Lumpur Lapindo | Perayaan Natal | Susi Pudjiastuti | Kasus Munir

    Berita Terpopuler
    Muhammadiyah Tak Haramkan Muslim Ucapkan Natal 
    Faisal Basri: Premium Lebih Mahal dari Pertamax
    Jokowi Janjikan Eva Bande Bebas di Hari Ibu
    Jokowi Gampang Diobok-obok, Ini Sebabnya
    Gara-gara Tiang Listrik, Wagub Djarot Ngomel  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ETLE, Berlakunya Sistem Tilang Elektronik Kepada Sepeda Motor

    Direktorat Lalu Lintas (Ditlantas) Polda Metro Jaya telah memberlakukan sistem tilang elektronik (ETLE) kepada pengendara sepeda motor.