Anies Stop Kurikulum 2013, Kepala Sekolah Kecewa  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang siswi menunjukan buku pelajaran baru kurikulum 2013 di SMA 68 Jakarta (15/07). Di mulai hari ini Kemendikbud menerapkan kurikulum baru 2013 saat seluruh siswa dan siswi masuk sekolah hari pertama. TEMPO/Dasril Roszandi

    Seorang siswi menunjukan buku pelajaran baru kurikulum 2013 di SMA 68 Jakarta (15/07). Di mulai hari ini Kemendikbud menerapkan kurikulum baru 2013 saat seluruh siswa dan siswi masuk sekolah hari pertama. TEMPO/Dasril Roszandi

    TEMPO.CO, Jakarta: Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan membatalkan pelaksanaan kurikulum 2013 di 211.779 sekolah. Tapi, kurikulum baru itu tetap diterapkan di 6.221 sekolah yang sudah menerapkan kurikulum ini selama tiga semester.

    Muncul pro dan kontra terhadap keputusan itu, termasuk dari pihak sekolah. Kepala Sekolah Menengah Atas Negeri 11 Padang Yenni Putri menyatakan suka dengan Kurikulum 2013. Sebab, sistem pembelajaran yang bagus. "Penilaian secara otentik dan pembelajaran juga saintifik," ujarnya saat dihubungi Tempo, Sabtu, 6 Desember 2014.

    Kata Yenni, Kurikulum 2013 menuntut guru dan siswa lebih kreatif. Namun, harus didukung dengan kompetensi guru, pelatihan dan sarana yang lengkap.

    Menurut Yenni, sebagian guru mengaku kecewa dengan kebijakan pencabutan Kurikulum 2013. Sebab, sistem pendidikan balik lagi ke belakang. "Dana yang dihabiskan juga cukup banyak untuk ini," ujarnya. (Baca: Anies Batalkan Kurikulum 2013, Guru: Tepat Sekali)

    Yenni mengaku, sekolah bingung dengan penarikan ini. Apalagi, hingga saat ini, surat edarannya belum tiba di sekolah-sekolah. "Kita baru mengetahui melalui running teks televisi," ujarnya.

    Saat ini siswa sedang mempersiapan ujian semester. Setelah itu mereka akan menerima rapor. "Apakah yang dipakai itu rapor kurikulum 2013 atau kurikulum 2006. Itu juga membingungkan," ujar Yenni.

    Kepala Sekolah Menengah Atas Taman Siswa Ki Jal Atri Tanjung justru gembira dengan ditariknya Kurikulum 2013. Sebab, penetapan kurikulum ini terkesan mendadak. "Kembali ke Kurikulum 2006 ini satu hal yang positif. Ketimbang ditengah jalan baru dirubah," ujarnya.(Baca: Ombudsman Dukung Kurikulum 2013 Dihentikan)

    Kata Atri, konsep Kurikulum ini sebenarnya cukup baik. Tapi pelaksaannya mengalami kesulitan. Misalnya, sekolah diwajibkan menggunakan perakatan IT, dengan menyediakan LCD dan laptop di setiap kelas.

    "Selain itu, siswa kita belum terbuda mencari sendiri. Masih dari guru," ujarnya.

    Sebaiknya, kurikulum 2006 yang sudah jalan hampir delapan tahun itu harus dievaluasi. "Kekuarangan itu yang harus diperbaiki. Jika ingin menerapkan Kurikulum 2013 muingkin bisa pada tahun 2015 atau 2016. Butuh penyesuaian," ujar Atri.

    Namun, kata Atri, selama satu semester penerapan kurikulum ini sudah banyak pengeluaran biaya. Diantaranya untuk pembelian buku. "Kita juga telah melakukan pelatihan bagi guru. Itu sudah selesai semuanya. Tapi kebijakan ini harus kita hormati," ujarnya.

    ANDRI EL FARUQI

    Berita Lain
    SBY Pernah Tegur Pembakaran Kapal Asing Ilegal

    Surati Lurah, Gubernur FPI Mau Bikin Pemerintahan 

    Menteri Anies Baswedan Stop Kurikulum 2013 

    Munir dan Penelusuran Terbaru Tempo  


     




     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    KPU Menetapkan Jokowi Widodo - Ma'ruf Amin Pemenang Pilpres 2019

    Pada 21 Mei 2019, Komisi Pemilihan Umum menetapkan pasangan Joko Widodo - Ma'ruf Amin sebagai pemenang Pilpres 2019. Inilah komposisi perolehan suara.