Beda Jokowi dan SBY dalam Umumkan Kenaikan BBM  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo (tengah) didampingi Wapres Jusuf Kalla (kiri), Menteri ESDM Sudirman Said (kanan) dan Mendagri Tjahjo Kumolo (kedua kiri) mengumumkan kenaikan harga BBM bersubsidi di Istana Merdeka, Jakarta, 17 November 2014. Harga BBM bersubsidi jenis premium naik menjadi Rp. 8.500/liter dari Rp. 6.500/liter dan solar naik menjadi Rp. 7.500/liter dari Rp. 5.500/liter. ANTARA/Andika Wahyu

    Presiden Joko Widodo (tengah) didampingi Wapres Jusuf Kalla (kiri), Menteri ESDM Sudirman Said (kanan) dan Mendagri Tjahjo Kumolo (kedua kiri) mengumumkan kenaikan harga BBM bersubsidi di Istana Merdeka, Jakarta, 17 November 2014. Harga BBM bersubsidi jenis premium naik menjadi Rp. 8.500/liter dari Rp. 6.500/liter dan solar naik menjadi Rp. 7.500/liter dari Rp. 5.500/liter. ANTARA/Andika Wahyu

    TEMPO.CO, Jakarta - Inilah perbedaan antara Presiden Joko Widodo dan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam mengumumkan kenaikan harga bahan bakar minyak bersubsidi pada awal pemerintahan masing-masing. Presiden Yudhoyono menaikkan harga BBM bersubsidi untuk pertama kalinya pada 1 Maret 2005. Namun orang yang mengumumkan adalah Menteri Koordinator Perekonomian Aburizal Bakrie. (Kenaikan BBM dari Zaman Soeharto)

    Langkah berbeda diambil Jokowi, yang mengumumkan sendiri kebijakan tidak populer itu. Menurut Wakil Presiden Jusuf Kalla, awalnya pengumuman kenaikan harga BBM bersubsidi akan disampaikan oleh para menteri terkait. Namun, pada menit-menit akhir, diputuskan Presiden Jokowi-lah yang akan mengumumkan kenaikan tersebut. (Jokowi Naikkan Harga BBM)

    "Hal itu menunjukkan risiko apa pun akan ditanggung Presiden. Kami siap tak populer dengan kebijakan ini," ujar JK dalam pembukaan Seminar Risk and Governance Summit 2014 di Hotel Dharmawangsa, Jakarta, Selasa, 18 November 2014.

    JK mengatakan apa pun kebijakan yang diambil pemerintah pasti disertai risiko. Namun ia menilai langkah menaikkan harga BBM bersubsidi harus diambil agar belanja Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) efisien dan tak boros untuk sektor konsumsi. "Dibanding kita defisit, mendingan inflasi sedikit naik, yang penting APBN kita aman," ujarnya.

    Ia mengatakan sesungguhya pemerintah hanya memindahkan belanja APBN dari sektor konsumtif ke sektor produktif, seperti pembangunan jalan, sekolah, dan rumah sakit. Selain itu, JK mengatakan, mulai hari ini, dana kompensasi untuk rakyat miskin sudah ada di kantor pos dan siap dicairkan mereka yang memiliki Kartu Indonesia Sehat, Kartu Indonesia Pintar, ataupun Kartu Keluarga Sejahtera.

    Kemarin, Presiden Joko Widodo mengumumkan kenaikan harga BBM di Istana Merdeka. Harga Premium naik Rp 2.000 menjadi Rp 8.500 per liter. Harga solar juga turut naik menjadi Rp 7.500 per liter dari sebelumnya Rp 5.500 per liter.

    TIKA PRIMANDARI

    Berita penting lain
    TNI AU: Keterlambatan di Halim Risiko Biasa
    Kasus Kedua Pasien Ebola Sekarat di Amerika
    Kasus Hutan Riau, KPK Panggil Romahurmuziy
    8 Ribu Keluarga Miskin Banyuwangi Dapat Kompensasi
    Ahok Protes Gelas Starbucks Dibuang ke Kali

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.