Empat Ciri Orang Tertular Ebola, Apa Saja?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Prof dr Tjandra Yoga Aditama, SpP(K), MARS, DTM&H, DTCE, Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan KesehatanKementerian Kesehatan RI. Istimewa

    Prof dr Tjandra Yoga Aditama, SpP(K), MARS, DTM&H, DTCE, Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan KesehatanKementerian Kesehatan RI. Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan Tjandra Yoga Aditama mengatakan gejala ebola dan penularannya harus diwaspadai. Menurut Tjandra, hingga Sabtu, 1 November 2014, belum ada kasus ebola di Indonesia, namun ada pasien yang diduga terpapar virus itu setelah kembali dari luar negeri.

    "Jika ada orang baru datang dari negara terjangkit ebola lalu dia demam, belum tentu demam itu gara-gara ebola. Bisa saja sakit yang lain, karena hanya memang perlu waspada dan hati-hati," kata Tjandra dalam keterangan tertulis. (Baca: Pejabat Kemenkes Satu Pesawat dengan Terduga Ebola)

    Tjandra mengatakan ada empat gejala pada orang yang terjangkit virus ebola. Gejala-gejala ini harus diwaspadai, terutama jika menjangkiti mereka yang baru pulang dari negara tempat wabah ini berasal. Berikut ini empat gejala ebola menurut Tjandra: 

    1. ‎Demam yang tidak diketahui penyebabnya (fever of unknown origin).
    2. Nyeri otot hebat.
    3. Gangguan saluran pencernaan.
    4. Manifestasi perdarahan.

    Rumah Sakit Umum Daerah Dokter Soedono, Kota Madiun, Jawa Timur, sedang merawat seorang pasien yang dicurigai terjangkit virus ebola. Pasien itu berinisial M, 29 tahun, warga Kecamatan Gemarang, Kabupaten Madiun. (Baca: Suspect Ebola Madiun Bekerja 8 Bulan di Liberia) “Kami merawatnya di ruang isolasi sejak dinihari kemarin,” ujar dokter spesialis jantung, Sjaiful Anwar, kepada Tempo.

    Kepala Bidang Pelayanan Medik RSUD Dokter Soedono ini menjelaskan, saat pertama masuk RSUD, M mengalami penurunan trombosit, demam tinggi, dan gangguan fungsi ginjal. Berdasarkan hasil pemeriksaan medis, pasien yang baru pulang dari Liberia sebagai tenaga kerja Indonesia itu positif menderita malaria. (Baca: Pulang dari Liberia, Warga Madiun Suspect Ebola)

    Lantaran riwayatnya baru datang dari negara yang ditetapkan sebagai daerah endemis ebola, oleh pihak RSUD, M ditetapkan sebagai terduga penyakit tersebut. Untuk memastikan M terjangkit ebola, Sjaiful mengaku pihaknya masih harus menunggu hingga delapan hari lagi. Sebab, masa inkubasi penyakit itu 21 hari. Adapun hingga Ahad ini M sudah menjalani perawatan selama 14 hari.

    FERY FIRMANSYAH | NOFIKA DIAN NUGROHO (MADIUN)

    Berita Terpopuler
    Haji Lulung: Urusan dengan Ahok Belum Selesai

    Curhat Fadli Zon dan Hinaan Jilbab di Twitter

    Intervensi Hukum, Fadli Zon Dinilai Abuse of Power  




     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    7 Tips Agar Lebih Mudah Bangun Sahur Selama Ramadan

    Salah satu tantangan selama puasa Ramadan adalah bangun dini hari untuk makan sahur.