Tak Ada Pilpres Putaran Kedua, Ke Mana Duit Rp 3,9 Triliun?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Husni Kamil Manik. ANTARA/Iggoy el Fitra

    Husni Kamil Manik. ANTARA/Iggoy el Fitra

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah menggelontorkan anggaran sebesar Rp 7,9 triliun untuk pelaksanaan pemilu presiden dalam dua putaran. Rinciannya, Rp 4 triliun untuk putaran pertama dan Rp 3,9 triliun untuk putaran kedua.

    Lantaran pemilu presiden hanya berlangsung satu putaran, Ketua Komisi Pemilihan Umum Husni Kamil Manik mengatakan anggaran untuk pemilu presiden putaran kedua kembali ke negara. "Kelebihannya tentu dikembalikan pada negara," ujarnya, Jumat, 22 Agustus 2014.

    Kini, menurut Husni, Badan Pemeriksa Keuangan sudah masuk untuk melakukan audit. BPK sudah melakukan proses audit sejak dua pekan lalu. "Auditor itu sudah reguler," kata Husni.

    BPK, kata Husni, diperkirakan akan melakukan audit tahun anggaran berjalan selama 30 hari di KPU.

    FEBRIANA FIRDAUS

    Topik terhangat:

    ISIS | Pemerasan TKI | Sengketa Pilpres | Pembatasan BBM Subsidi

    Berita terpopuler lainnya:
    Kurikulum 2013 Cetak Calon Psikopat
    Kenapa Jokowi Minta Paspampres Tak Kaku?
    Jokowi Disarankan 'Pegang' SBY ketimbang Ical
    Seusai Putusan MK, Prabowo Curhat di Facebook
    Prabowo Terus Menggugat, Siapa Paling Diuntungkan?



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.