Penjelasan Soal Tunggakan Gaji Perusahaan Prabowo

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pabrik PT Kertas Nusantara di Mangkajang Kampung Pesayan Kecamatan Sambaliung, Kabupaten Berau, Kalimantan Timur. TEMPO/Firman Hidayat

    Pabrik PT Kertas Nusantara di Mangkajang Kampung Pesayan Kecamatan Sambaliung, Kabupaten Berau, Kalimantan Timur. TEMPO/Firman Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Kertas Nusantara (sebelumnya bernama PT Kiani Kertas) meluruskan pemberitaan tentang tunggakan 6 bulan gaji di perusahan milik Prabowo Subianto itu. (Baca: Buruh Prabowo Tagih Tunggakan 6 Bulan Gaji)

    Legal Corporate PT Kertas Nusantara Padmadriya A. Citramannoharra menyatakan narasumber yang dikutip dalam berita tersebut, Hermon Palinggi Kapa, tidak lagi menjadi karyawan di PT Kertas sejak 2008. "Namun di pemberitaan seakan-akan Hermon Palinggi Kapa masih bekerja di PT Kertas Nusantara," ujar Padmadriya dalam somasi yang diterima Tempo, Kamis, 3 Juli 2014.

    Dalam surat itu, PT Kertas Nusantara juga menganggap Tempo telah mempolitisasi permasalahan di perusahaan tersebut dan mengaitkannya dengan Prabowo yang saat ini maju sebagai calon presiden. "Kami tegaskan bahwa Bapak Prabowo Subianto tidak pernah ikut campur dalam manajemen PT Kertas Nusantara dan tidak terkait dengan permasalahan di PT Kertas Nusantara," tulisnya.

    Sebelumnya diberitakan bahwa Hermon mengaku tak digaji selama enam bulan karena perusahaan tempat dia bekerja, PT Kertas Nusantara, sudah tak beroperasi. Akibatnya, sekitar 1.200 karyawan perusahaan itu dirumahkan. "Kami dirumahkan sejak awal tahun ini. Katanya perusahaannya pailit, tapi sampai sekarang belum ada pernyataan resmi dari perusahaan," kata Hermon ketika dihubungi, Senin, 30 Juni 2014.

    RINI KUSTIANI

    Topik terhangat:
    Jokowi-Kalla | Prabowo-Hatta | Korupsi Haji | Tragedi JIS | Piala Dunia 2014

    Berita terpopuler lainnya:
    Ahok Ditolak Masuk ke Masjid di Jakarta 
    Menteri Hidayat Usul Pajak Tas Hermes Dihapus
    Barcelona Siapkan Rp 1,4 Triliun untuk Rekrut Suarez
    Pemerintah Ogah Layani Gugatan Newmont


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Ahok, dari DPRD Belitung hingga Gubernur DKI Jakarta

    Karier Ahok bersinar lagi. Meski tidak menduduki jabatan eksekutif, ia akan menempati posisi strategis: komisaris utama Pertamina.