Ganjar Mediasi Penolak dan Pendukung Pabrik Semen  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah warga Pengunungan Kendeng, Pati, datangi gedung KPK untuk berunjuk rasa di Jakarta, (25/11). Dalam aksinya mereka membawa hasil panen, sebagai bentuk protes terhadap rencana pembangunan pabrik semen di wilayah mereka. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Sejumlah warga Pengunungan Kendeng, Pati, datangi gedung KPK untuk berunjuk rasa di Jakarta, (25/11). Dalam aksinya mereka membawa hasil panen, sebagai bentuk protes terhadap rencana pembangunan pabrik semen di wilayah mereka. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo akan memediasi kelompok pendukung dan penolak rencana pendirian pabrik PT Semen Indonesia di Desa Tegaldowo, Gunem, Rembang. Politikus PDIP ini meminta warga pendukung dan penolak pabrik membentuk tim yang terdiri atas perwakilan warga dan melibatkan pakar dan akademikus yang dipercaya masing-masing kelompok. "Saya harus mendengarkan kedua belah pihak biar adil," ujar Ganjar Pranowo, Sabtu, 28 Juni 2014.

    Ganjar meminta pakar yang menolak dan mendukung harus yang dipercaya masing-masing sehingga mereka bukan pakar yang bisa diintervensi. Baik penolak maupun pendukung pabrik semen diminta menyiapkan tim tersebut dalam waktu satu pekan. "Kami adakan negosiasi biar penyelesaian masalah ini bisa mencerdaskan semuanya," ujar Ganjar.

    Ganjar mengaku sebenarnya dia juga sudah membuat tim untuk mengkaji polemik pabrik semen ini. Saat ini tim tersebut masih terus bekerja. Sebelumnya, warga yang menolak dan mendukung pabrik semen juga sudah beraudiensi dengan Ganjar. Mereka memiliki argumentasi masing-masing. Menurut kubu penolak, pabrik semen mengancam kelestarian lingkungan. Sedangkan pendukung menilai pabrik semen bisa menyerap tenaga kerja.

    Hingga kini, ratusan warga, terutama ibu-ibu, masih berada di tenda di dekat lokasi pabrik semen. Mereka menolak pendirian pabrik tersebut. Pada Jumat lalu, Ganjar sudah mendatangi tenda tersebut. Ganjar pun meminta agar ibu-ibu pulang ke rumah masing-masing. "Mari rembukan saja," katanya.

    Ihwal warga yang menghendaki penarikan alat berat, Ganjar menilai tuntutan itu sangat parsial. Selama ini, kata Ganjar, kubu penolak menilai rencana pabrik semen melanggar aturan, dari soal izin lingkungan, tata ruang, hingga analisis mengenai dampak lingkungan. "Kalau tidak benar ya gugat saja," katanya.

    Adapun aktivis Jaringan Masyarakat Peduli Pegunungan Kendeng di Rembang, Ming Lukiarti, menyatakan masih menyiapkan tim untuk bernegosiasi dengan Ganjar. "Kami masih terus menjalin jaringan dengan yang lain," ujar Ming. Ia belum bisa menyebutkan siapa saja pakar dan akademikus yang disiapkan. Sambil menunggu pelaksanaan negosiasi, warga masih meminta alat berat di lokasi tapak pabrik semen ditarik.

    ROFIUDDIN

    Berita Terpopuler:
    Ramadan, Omzet Pasar Tradisional Naik 20 Persen
    Polisi Usut Intimidasi Terhadap Kader Demokrat
    Ibunda Menteri Armida tutup Usia
    MU Resmi Lepas Buttner ke Dynamo Moscow

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rencana dan Anggaran Pemindahan Ibu Kota, Ada Tiga Warga Asing

    Proyek pemindahan ibu kota negara ke Kalimantan Timur dieksekusi secara bertahap mulai 2020. Ada tiga warga asing, termasuk Tony Blair, yang terlibat.