Sabtu, 17 November 2018

Amidhan Membantah, Dokumen Tunjukkan Lain  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presentasi HFCE yang menyebutkan bahwa Amidhan adalah anggota Advisory Board. Istimewa

    Presentasi HFCE yang menyebutkan bahwa Amidhan adalah anggota Advisory Board. Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Majelis Ulama Indonesia Amidhan Shaberah membantah disebut sebagai salah satu penasihat Halal Food Council of Europe--lembaga pemberi label halal untuk produsen makanan dan minuman di Eropa--yang berkantor di Brussel, Belgia.

    "Di majalah Tempo, disebutkan saya salah satu penasihat HFCE. Padahal saya tidak pernah menjadi penasihat, apalagi terima gaji US$ 5.000 per bulan," kata Amidhan, Kamis, 26 Februari 2014, dalam jumpa pers di kantor MUI, Menteng, Jakarta Pusat.

    Amidhan mengatakan dirinya hanya menerima honor sebagai pembicara dalam setiap International Halal Conference of Europe yang diadakan oleh HFCE. Keberadaan Amidhan dalam struktur HFCE terungkap dari dokumen yang dibuat HFCE sendiri. Di sana disebutkan bahwa Amidhan Shaberah merupakan anggota Advisory Board.

    Dalam dewan tersebut, Amidhan berdampingan dengan nama-nama lain, yakni Tan Sri Syed Jalaludin, Abdallah Ruwaida, Iqbal Qureshi, dan Koen de Praetere. Keberadaan Amidhan dalam struktur menjadi konflik kepentingan karena MUI lembaga yang mengaudit lembaga-lembaga halal di seluruh dunia.

    Di Eropa, selain HFCE, ada lima lembaga pemberi label halal lain yang diakui MUI. Dalam investigasi majalah Tempo yang terbit pekan ini terungkap keberadaan Amidhan di lembaga halal itu menyebabkan audit tak berjalan dengan baik. HFCE, misalnya, memberikan label halal kepada vaksin yang diduga mengandung gelatin babi oleh sebuah perusahaan obat di Belgia.

    APRILIANI GITA FITRIA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Agar Merpati Kembali Mengangkasa

    Sebelum PT Merpati Nusantara Airlines (Persero) berpotensi kembali beroperasi, berikut sejumlah syarat agar Merpati Airlines dapat kembali ke angkasa.