Minggu, 21 Oktober 2018

Moke, Arak Tradisional Lambang Persaudaraan di NTT

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Genangan cairan miras seusai pemusnahan ribuan botol minuman keras di halaman Polres kota Tangerang (5/7).  TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

    Genangan cairan miras seusai pemusnahan ribuan botol minuman keras di halaman Polres kota Tangerang (5/7). TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

    TEMPO.CO , Kupang - Hari masih pagi di Kupang, saat Dede Yuli mulai kucing-kucingan. Maklum, dia bertugas memasukkan Moke--sebutan untuk minuman keras khas Flores--dari Ngada, Nusa Tenggara Timur menggunakan kapal fery.


    Meski merupakan minuman tradisional dan sering digunakan di upacara adat masyarakat setempat, peraturan daerah memvonis Moke sebagai barang haram di Kupang, dengan alasan tingginya kecelakaan lalu lintas akibat sopir mabuk. Petugas sering merazia minuman tersebut di Pelabuhan Bolok, Kupang.


    Untungnya, Jumat, 17 Januari 2014 itu, petugas tidak menggelar razia. Dede sukses membawa sejumlah jerigen berisi moke ke Kupang. Dede memang hidup dari moke. Satu jerigen bisa memberinya keuntungan Rp 500 ribu.


    Dari pelabuhan, Dede membawa moke ke tingkat pengecer. "Sekarang sulit, karena sering di razia polisi," katanua kepada Tempo di Kupang, Sabtu, 18 Januari 2013. Moke terbuat dari pohon lontar dan enau. Di banyak tempat lain di NTT, seperti di Pulau Rote dan Timor, minuman keras ini sering disebut sopi. Ada pun warga Ende menyebutnya DW.


    Apa pun sebutannya, moke merupakan simbol pergaulan bagi masyarakat setempat.
    Moke ini terbuat dari hasil penyulingan buah dan bunga pohon lontar maupun enau yang prosesnya dilakukan secara tradisional. Penyulingan moke ini sering dilakukan warga di kebun- kebun pertanian warga menggunakan alat tradisional seperti periuk tanah yang digunakan untuk memasak.


    Untuk menghasilkan moke berkualitas butuh keuletan dan kesabaran. Satu botol Moke butuh 5 jam, karena menunggu tetesan demi tetesan dari alat penyulingan yang menggunakan bambu. "Kalau kualitas terbaik, sehari kami hanya bisa hasilkan 3 atau 4 botol," kata Paulus, seorang penyuling moke asal Aimere, kecamatan di Ngada.
    Moke dengan kualitas terbaik itu sering disebut masyarakat dengan "BM" alias bakar menyala. Paulus mengklaim moke tersebut memiliki khasiat menyehatkan dan tidak memabukkan." "Tapi kalau kebanyakan minum, pasti mabuk," ujar Paulus.


    Di luar Kupang, moke mudah ditemukan warung pinggir jalan, seperti di Aimere. Harganya antara Rp 15-20 ribu per botol air kemasan sedang. Meski dijual layaknya bensin eceran, jangan kira moke minuman pinggiran. Arak tradisional itu juga menyentuh kalangan atas, terutama pejabat daerah. "Moke sudah menjadi lambang persaudaran bagi warga disini," kata Ricard Djami, kepala dinas informasi dan komunikasi Pemerintah Nusa Tenggara Timur.


    YOHANES SEO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hak Asasi Binatang Diperingati untuk Melindungi Hewan

    Hak Asasi Binatang, yang diperingati setiap 15 Oktober, diperingati demi melindungi hewan yang sering dieksploitasi secara berlebihan, bahkan disiksa.