Pelonco di ITN, Disiram Air Bawang Wajah Melepuh  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi pemukulan. tbo.com

    ilustrasi pemukulan. tbo.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Satu per satu korban kekerasan dalam perpeloncoan mahasiswa jurusan Planologi Institut Teknologi Nasional (ITN) angkatan tahun 2013 mulai berbicara. Salah seorang mahasiswa yang ikut proses pelonco di ITN itu menuturkan, mereka mengalami banyak kekerasan. Perpeloncoan itu dilakukan selama Kemah Bakti Desa (KBD) di Gua Cina, Malang.

    "Ada kekerasan, diinjak, disuruh makan bawang. Ada teman yang wajahnya melepuh karena disiram air bawang," kata Joko.

    Ada juga sanksi yang tidak masuk akal. Yakni, sebelum makan, mereka dipaksa membenamkan tangan ke dalam debu. Jika telapak tangan belum kotor, panitia menginjak kaki mereka. Lantas, mereka dipaksa makan menggunakan tangan yang kotor dipenuhi debu.

    Setiap peserta, kata Joko, mengalami kekerasan yang sama. Bahkan mereka juga dihukum push up sambil diinjak, sehingga mereka kesulitan untuk melakukan gerakan push up. Puncaknya, pada Rabu malam, 11 Oktober 2012, seluruh peserta diminta berdiri membelakangi Fikri yang diapit petugas keamanan pelonco ITN. (Baca juga: Mahasiswi Pelonco ITN Dipaksa Mengulum Singkong Panjang)

    "Terdengar teriakan kesakitan. Fikri mengerang kesakitan," katanya. Fikri diduga menjadi incaran petugas keamanan KBD karena ia dianggap vokal dan menyatakan akan membela dan membebaskan teman-temannya.

    EKO WIDIANTO

    Berita Terpopuler Lainnya
    Mahasiswi Pelonco ITN Dipaksa Mengulum Singkong Panjang
    Ospek Maut ITN, Penyelesaian Versi Wakil Rektor
    Peserta Pelonco ITN Dipaksa Minum Air Laut
    Jokowi Naik Kereta Diesel, Warga Ulujami Histeris 
    Baca SMS Bu Pur-Ani SBY, Pengacara Disetop Hakim
    Kisah Si Budeg dan Si Item 'Penunggu' Rel Bintaro  

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika-Liku Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Pengganti Sandiaga Uno

    Kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta kosong sejak Agustus 2018. Pada Januari 2020, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Gerindra mengajukan dua nama.