PDIP: Ada Parpol Cari Kelemahan Jokowi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur DKI Jakarta Jokowi mengenakan helm dan pakaian proyek saat menghadiri peletakan batu pertama pembangunan lima pasar rakyat di pasar Manggis, Jakarta (6/11). Tempo/Dian Triyuli Handoko

    Gubernur DKI Jakarta Jokowi mengenakan helm dan pakaian proyek saat menghadiri peletakan batu pertama pembangunan lima pasar rakyat di pasar Manggis, Jakarta (6/11). Tempo/Dian Triyuli Handoko

    TEMPO.CO, Jakarta - Sekretaris Jenderal Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Tjahjo Kumolo mengatakan, ada tokoh partai politik yang berusaha menjegal Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo sebagai bakal calon presiden. Tokoh itu, kata dia, khawatir bila elektabilitas Jokowi lebih tinggi dibandingkan calon dari partainya. "Kalian tahu sendiri siapa orangnya," kata Tjahjo ketika ditemui di Kompleks Parlemen Senayan, Senin, 18 November 2013.

    Contoh manuver politik itu, ujar dia, seperti mengumpulkan para pemimpin redaksi media dan meminta agar mengurangi pemberitaan mengenai Jokowi. Namun, Tjahjo yakin, media tidak mau begitu saja mengurangi pemberitaan mengenai Jokowi.

    Manuver politik lainnya, menurut Tjahjo, dengan cara mengirimkan timnya langsung ke Surakarta, tempat asal dan daerah yang dipimpin Jokowi. Mereka bertanya kepada satuan kerja perangkat daerah guna mencari kesalahan dan kekurangan Jokowi.

    "Juga mencari-cari kekurangan ketika memimpin Jakarta," ujar Tjahjo. Namun, dia menuturkan, upaya itu belum tahap yang mengganggu Jokowi. Partai, kata Tjahjo, akan mendukung dan mengantisipasi manuver politik yang berupaya menurunkan level Jokowi.

    Tjahjo mengatakan, meski dirinya mendukung, namun calon presiden dari PDI Perjuangan belum tentu Joko Widodo. Partainya akan melihat suara di pemilihan legislatif dan menyerahkan sepenuhnya kepada Ketua Umum Megawati Soekarnoputri untuk menentukan calon presiden.

    SUNDARI

    Terpopuler
    Athiyyah Siap Penuhi Panggilan KPK dengan Syarat
    Abraham Samad Minta Sutarman Hapus Praktek Setoran
    FBI Ingatkan Pemerintah AS atas Serangan Anonymous  
    PSK Dolly yang Tewas Diduga Berusia 14 Tahun
    Diduga Fita Juga Diperkosa  
    Mitos tentang Berat Badan  
    KPK Tak Mau Buru-buru Tahan Anas
    Belum 18 Tahun, Harapan untuk Walfrida Soik
    Pos Polisi Cina di Xinjiang Diserang, 11 Tewas  
    Persahabatan ala Rocker Arab dan Israel  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika-Liku Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Pengganti Sandiaga Uno

    Kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta kosong sejak Agustus 2018. Pada Januari 2020, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Gerindra mengajukan dua nama.