Komnas HAM: Sidang Cebongan Kurang Dalami Materi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Sejumlah terdakwa anggota Kopassus penyerang tahanan Lapas 2B tiba di Pengadilan Militer II-11 Yogyakarta, Bantul, Yogyakarta (20/6). 12 prajurit Kopassus Grup II Kandang Menjangan Kartosura menjalani sidang perdana terkait penyerangan lapas Cebongan. ANTARA/Noveradika

    Sejumlah terdakwa anggota Kopassus penyerang tahanan Lapas 2B tiba di Pengadilan Militer II-11 Yogyakarta, Bantul, Yogyakarta (20/6). 12 prajurit Kopassus Grup II Kandang Menjangan Kartosura menjalani sidang perdana terkait penyerangan lapas Cebongan. ANTARA/Noveradika

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Komisi Nasional Hak Asasi Manusia Siti Nur Laila menilai proses sidang kasus LP Cebongan kurang mendalami materi perkara. Akibatnya tuntutan untuk para terdakwa pun menjadi ringan.

    "Secara formal memang serius, tapi secara materi kurang," kata Siti saat dihubungi, Rabu, 31 Juli 2013. Meski begitu, Komnas HAM tidak akan masuk ke ranah materi persidangan, agar tidak mengganggu independensi pengadilan.

    Jika hakim dan oditur militer mendalami materi perkara, Siti yakin tuntutan penjara seumur hidup layak untuk para terdakwa. Soalnya, kata dia, para pelaku menggunakan fasilitas negara, meyerang lembaga negara, dan gagal menjalankan peran mereka yang seharusnya sebagai pelindung masyarakat.

    Kenyataannya, Oditur di Pengadilan Militer II-11 Yogyakarta tidak menuntut hukuman maksimal untuk tiga terdakwa kasus penyerbuan LP Cebongan. Terdakwa Sersan Dua Ucok Tigor Simbolon, eksekutor penembak mati empat tahanan, dituntut hukuman penjara selama 12 tahun.

    Sementara terdakwa lain seperti Sersan Dua Sugeng Sumaryanto dituntut 10 tahun dan Kopral Satu Kodik dituntut dengan 8 tahun penjara. Ketiganya juga dituntut dengan pemecatan dari dinas kemiliteran.

    TRI ARTINING PUTRI

    Topik Terpanas:
    Ahok vs Lulung
    | Anggita Sari | Bisnis Yusuf Mansur | Kursi Panas Kapolri | Daging Impor

    Berita Terpopuler:
    Ahok Vs Lulung, Sesepuh Tanah Abang Prihatin

    Ahok: Saya Sudah Belajar Bahasa Halus

    Gerindra: Silakan PPP Tegur Ahok

    Oegroseno Gantikan Nanan Jadi Wakapolri 

    Ahmadiyah: Moeldoko Terlibat Operasi Sajadah 2011


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya

    Grafis

    Pemerintah Longgarkan Aturan Memakai Masker

    Jokowi mengizinkan masyarakat lepas masker di ruang terbuka setelah melihat kondisi pandemi Covid-19 yang memenuhi nilai-nilai tertentu.