Papua Nugini Tertarik Beli Senjata dari Indonesia

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Senapan serbu SS-2 pesanan TNI di tempat perakitan senjata, PT Pindad, Bandung, Jawa Barat. (14/5). Pindad mengklaim senapan SS-2 produksi mereka, terbaik se Asean dan kini sedang merancang senapan serbu dengan jarak tembak 800 meter. TEMPO/Aditya Herlambang Putra

    Senapan serbu SS-2 pesanan TNI di tempat perakitan senjata, PT Pindad, Bandung, Jawa Barat. (14/5). Pindad mengklaim senapan SS-2 produksi mereka, terbaik se Asean dan kini sedang merancang senapan serbu dengan jarak tembak 800 meter. TEMPO/Aditya Herlambang Putra

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Papua Nugini mengaku tertarik membeli alat utama sistem persenjataan buatan Indonesia. Hal itu disampaikan oleh Menteri Pertahanan Papua Nugini, Fabian Pok, usai bertemu Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro, Selasa, 18 Juni 2013 di kantor Kementerian Pertahanan, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat.

    "Industri pertahanan Indonesia sedang berkembang, kami tertarik untuk bekerja sama," kata dia.

    Saat menemui Menteri Purnomo, Fabian sempat diajak berkeliling lobi kantor Kementerian Pertahanan melihat miniatur dan contoh alutsista produksi lokal. Ditemani Sekretaris Jenderal Kementerian Pertahanan, Letnan Jenderal Budiman, Fabian melihat senjata laras panjang produksi PT Pindad, miniatur pesawat CN-212, CN-235, dan CN-295 produksi PT Dirgantara Indonesia. Termasuk melihat miniatur kapal perang produksi PT PAL.

    Menteri Fabian menuturkan negaranya  membutuhkan alutsista darat dan laut. Untuk darat, alutsista bisa digunakan untuk mengamankan perbatasan dari tindak penjualan orang (human traficking). Sementara alutsista laut diperlukan untuk mengawal wilayah laut mereka dari praktik pencurian ikan. "Termasuk mengawasi hasil penebangan pohon ilegal yang diselundupkan lewat laut," kata dia.

    Namun,  Fabian belum bisa memastikan pembelian alutsista ini. Sementara itu, Menteri Purnomo Yusgiantoro menyambut baik ketertarikan Papua Nugini. Menurut Purnomo, jika ketertarikan ini serius maka bisa mendorong kelangsungan industri pertahanan Indonesia. "Ini baru sebatas lobi dulu," kata Purnomo.

    Sebelumnya, Papua Nugini sudah terjalin kerja sama dengan beberapa industri pertahanan Indonesia. Antara lain pengadaan senjata perseorangan dari PT Pindad, hingga seragam tentara buatan PT Sritex.

    Sumber Tempo di Kementerian Pertahanan menyebutkan, Indonesia tertarik menawarkan alutsista produksi lokal. Terlebih, usai pemerintah Papua Nugini mendapat banyak duit dari penemuan cadangan minyak. Bahkan disebutkan cadangan minyak itu sudah dikontrak perusahaan minyak asal Amerika Serikat senilai Rp 170 triliun. "Dari segi dana mereka potensial membeli alutsista Indonesia," ucapnya.

    INDRA WIJAYA



    Terhangat:

    EDSUS HUT Jakarta | Kenaikan Harga BBM | Rusuh KJRI Jeddah



    Baca juga:

    Soal Macet, Jokowi-Ahok Lupakan Hal Sederhana?

    Jokowi Sebut BLSM dengan Balsem

    Jokowi Ternyata Pernah Dagang di PRJ

    Nilai Kinerja Transportasi Jokowi: Niat 8, Hasil 6


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arab Saudi Buka Bioskop dan Perempuan Boleh Pergi Tanpa Mahram

    Berbagai perubahan besar yang terjadi di Arab Saudi mulai dari dibukanya bioskop hingga perempuan dapat bepergian ke luar kerajaan tanpa mahramnya.