Cerita Sopir Fathanah Soal Paket Duit ke Luthfi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tersangka korupsi pengurusan impor daging sapi Ahmad Fathanah memberi keterangan usai bersaksi pada sidang kasus tersebut di Pengadilan Tipikor, Jakarta (17/5). Kasus ini menjadi perhatian karena banyaknya wanita di balik Ahmad Fathanah. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Tersangka korupsi pengurusan impor daging sapi Ahmad Fathanah memberi keterangan usai bersaksi pada sidang kasus tersebut di Pengadilan Tipikor, Jakarta (17/5). Kasus ini menjadi perhatian karena banyaknya wanita di balik Ahmad Fathanah. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CODepok - Mantan sopir Ahmad Fathanah, Nurhasan, mengaku pernah diperintah oleh Sefti Sanustika untuk menyerahkan bingkisan berisi duit ke Luthfi Hasan Ishaaq. Sefti sendiri merupakan istri Fathanah, tersangka kasus suap daging impor.  "Iya, dulu saya memang pernah diminta antar," kata Nurhasan ke Tempo, Ahad, 19 Mei 2013. "Isinya memang uang, tapi saya tak tahu jumlah."

    Kata Nurhasan, transaksi itu terjadi sekitar Oktober 2012. Antara pukul 13.00-14.00, Nurhasan mengendarai mobil Alphrad putih bersama Sefti. Berangkat dari kediaman Fathanah di Permata Depok, Jalan Berlian 2 H2 Nomor 15, Pondok Jaya, Cipayung, Depok, Sefti meminta Nurhasan mengantarkan bingkisan plastik ke Luthfi, waktu itu Presiden Partai Keadilan Sejahtera.

    "Hasan tolong antar ini ke Ustad Luthfi, dia sudah menunggu di sana," kata Nurhasan menirukan perintah Sefti. Sang majikan sendiri turun di Mal Margo City. Sementara Nurhasan melanjutkan perjalanan ke tempat pertemuan. "Luthfi menunggu di tempat pengisian bahan bakar, daerah Pancoran."

    Awalnya, Nurhasan tidak tahu apa isi tas plastik itu. Dia tak pernah memeriksanya. Setelah sampai di pom bensin Pancoran, ia parkir di samping mobil Luthfi. Kemudian keluar dan menyerahkan tas plastik ke Luthfi. "Saya baru tahu setelah Pak Luthfi membukanya dalam mobil," kata dia. Di hadapan Nurhasan, Luthfi langsung menghitung jumlah duit itu. "Setelah dihitung, dia bilang, Ya cukup, terima kasih."

    Nurhasan kemudian kembali ke mobil dan menjemput Sefti di Mal Margo City. Belum lama meninggalkan tempat parkirnya, mobil Luthfi pun bergerak. "Saya yang duluan, Pak Luthfi masih di situ. Tapi pas saya mau keluar, Pak Luhtfi juga pergi."

    Sampai parkiran Mal Margo City, Nurhasan melaporkan transaksi itu ke Sefti, lewat telepon. Nurhasan tidak melapor ke Fathanah, sebab majikannya itu sedang ke Surabaya. "Saya memberitahu Bu Sefti sudah di parkiran. Dan dia langsung meminta tanya, sudah Pak Hasan? Saya bilang, iya sudah."



    ILHAM TIRTA

    Topik terhangat:

    PKS Vs KPK
    | E-KTP | Vitalia Sesha | Ahmad Fathanah | Perbudakan Buruh

    Berita lainnya:

    EDISI KHUSUS Cinta dan Wanita Ahmad Fathanah


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tommy Soeharto dan Prabowo, Dari Cendana Sampai ke Pemerintahan

    Tommy Soeharto menerima saat Prabowo Subianto masuk dalam pemerintahan. Sebelumnya, mereka berkoalisi menghadapi Jokowi - Ma'ruf dalam Pilpres 2019.