Kemenhan Telah Ketahui Identitas Peretas Situsnya

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Pertahanan (Menhan) Purnomo Yusgiantoro. TEMPO/Dasril Roszandi

    Menteri Pertahanan (Menhan) Purnomo Yusgiantoro. TEMPO/Dasril Roszandi

    TEMPO.CO, Jakarta--Menteri Pertahanan, Purnomo Yusgiantoro menyatakan, kementeriannya sudah mengetahui identitas dari pelaku peretas atau pembajak situs Direktorat Jenderal Potensi Pertahanan, www.pothan.kemhan.go.id. Petunjuk dan identitas ini diketahui sebagai hasil kerjasama Kementerian Pertahanan dengan organisasi cyber deffence yaitu Indonesia Security Incident Responses Team on Internet Infrastructure dan Federasi Teknologi Informasi Indonesia.

    "Yang jelas kita sudah ketahui asal providernya, kita sudah ada petunjuk," kata Purnomo Yusgiantoro saat ditemui di Kantor Presiden, Selasa, 14 Mei 2013.

    Ia menyatakan, pemerintah sendiri sudah memiliki tingkat yang sangat baik dalam pertahanan cyber. Kerjasama dengan ID-SIRTII dan FTII juga sudah cukup mampu mengungkap identitas dan asal para peretas situs-situs pemerintah.

    Akan tetapi, menurut Purnomo, belum ada informasi dan data mengenai motivasi pada pelaku dengan meretas situs resmi Kementerian Pertahanan. Ia juga belum bisa memastikan aksi ini sebagai bentuk ancaman keamanan atau sekadar gangguan dan iseng. "Kita instruksikan untuk tangkap karena ini yang diganggu adalah kemenhan."

    Pada 11 Mei lalu, situs Dirjen Pothan diretas dan diubah dengan backgroundnya warna hitam dan dipenuhi tulisan 'Oops Myanmar Hacker Was Here'. Di bagian bawah terdapat tulisan panjang berbahasa Inggris yang juga mencantumkan sebuah alamat Facebook dengan nama Cyber Vampire Team.

    "Motifnya belum tahu, apakah ini berkaitan dengan Myanmar atau tidak, masih ditelusuri," kata Purnomo.

    FRANSISCO ROSARIANS



    Topik Terhangat
    PKS Vs KPK | Edsus FANS BOLA | Perempuan dan Ahmad Fathanah | Perbudakan Buruh

    Baca juga:

    Tindakan PKS Dinilai Kriminalisasi KPK

    Rumah Luthfi Hasan Ternyata Atas Nama Ahmad Zaky

    Fathanah dan Dewi Kirana 'The Queen of Pantura'

    34 Pekerja Freeport Diduga Tewas Terjebak Longsor


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    6 Rumor yang Jadi Nyata pada Kelahiran GoTo, Hasil Merger Gojek dan Tokopedia

    Dua tahun setelah kabar angin soal merger Gojek dengan Tokopedia berhembus, akhirnya penggabungan dua perusahaan itu resmi dan lantas melahirkan GoTo.