Begini Susahnya Melacak Susno Versi Mabes Polri

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang jurnalis melihat tayangan testimoni mantan Kabareskrim Polri Komisaris Jenderal (Purn) Susno Duadji yang diunggah ke Youtube di Jakarta, Senin (29/4) malam. ANTARA/Dhoni Setiawan

    Seorang jurnalis melihat tayangan testimoni mantan Kabareskrim Polri Komisaris Jenderal (Purn) Susno Duadji yang diunggah ke Youtube di Jakarta, Senin (29/4) malam. ANTARA/Dhoni Setiawan

    TEMPO.CO, Jakarta-- Sepekan menjadi buronan kasus korupsi, jejak Komisaris Jenderal (Purnawirawan) Susno Duadji masih misterius. Kejaksaan Agung telah menggandeng Markas Besar Polri, dan Direktorat Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM untuk mencari keberadaan mantan Kepala Bareskrim Polri tersebut, namun sampai sekarang belum menemukan posisi Susno.

    Kepala Biro Penerangan Masyarakat Mabes Polri, Brigadir Jenderal Boy Rafli Amar, mengatakan melacak keberadaan Susno bukan perkara mudah meskipun Kepolisian sudah melibatkan tim Cyber Crime, dan peralatan informasi dan teknologi yang dimilikinya.

    "Langkah-langkah penyelidikan itu bisa cepat bisa lambat, tergantung seberapa jauh informasi yang dapat dikembangkan dan dimanfaatkan petugas, sehingga informasi sangat tajam. Jadi susah atau tidak, tergantung temuan petugas yang menangani. Kami tidak bisa pastikan seperti apa kesulitannya," kata Boy, setelah acara diskusi oleh Madjid Politika di Taman Ismail Marzuki, Kamis, 2 Mei 2013.

    Boy mengatakan tim Cyber Crime sudah berusaha melacak Susno melalui video yang diunggah di Youtube. Senin lalu, 29 April 2013, Susno memang tiba-tiba muncul di Youtube menyampaikan bahwa dirinya tidak bersembunyi. Tetapi dia ada di daerah pemilihan 1 Jawa Barat. Video berdurasi 15.34 menit ini diunggah oleh pemilik akun bernama Yohana Celia.

    Menurut Boy, pelacakan lokasi melalui video di Youtube dapat dilakukan. Namun, kata dia, pelacakan menjadi sulit jika pengunggahnya bukan Susno ataupun tangan pertama.

    "Kalau pengunggahnya sudah tangan ke berapa? Beda juga ya. Atau sudah ada proses transaksi eletronik dari pihak satu ke pihak 2, pihak 2 ke pihak tiga, pihak tiga ke 4. Jadi itu bisa begitu dalam penelusuran di dunia maya," kata Boy.

    Pelacakan telepon genggam Susno juga ditempuh tim Polri. Boy menjelaskan, pelacakan posisi Susno melalui telepon genggamnya menjadi sulit jika telepon tersebut dimatikan. "Kalau on, berarti cek posisi bisa dilakukan."

    Cara lain, kata Boy, menelusuri jejak transaksi elektronik lainnya seperti email. "Kalau sedang berjalan real-time dan diketahui itu adalah transaksi yang digunakan target, bisa saja diketahui," kata dia.

    Menurut Boy, tidak mudah untuk memastikan sarana yang digunakan Susno. Sebab Susno dapat saja berganti-ganti telepon genggam serta nomor telepon.

    "Mungkin kita berpikir gampang. Tapi bagi petugas, tentu tidak semudah yang kita bayangkan," kata Boy.

    Meski susah, Boy mengatakan tim Kepolisian bersama tim Kejaksaan masih serius mencari Susno. Adapun Susno menjadi buron Kejaksaan sejak Jumat pekan lalu, 26 April 2013.

    Mantan Kepala Polda Jabar ini telah divonis bersalah dengan hukuman tiga tahun enam bulan penjara dalam kasus karupsi pengamanan dana Pilkada Jawa Barat, 2008, dan suap terkait penanganan kasus PT Salmah Arowana. Susno juga dikenakan denda Rp 200 juta dan membayar uang pengganti Rp 4,2 miliar.

    Pada Rabu, 24 April, jaksa hendak mengeksekusi paksa Susno --setelah tiga kali surat eksekusi ditolak-- di kediamannya, di kawasan Dago, Bandung, namun gagal. Susno bersikeras melawan hingga Polda Jabar turun tangan memediasi, tetapi tetap saja tak berhasil. Sehabis mediasi di Markas Polda, Susno tiba-tiba menghilang.

    Pengacara Susno, Fredrich Yunadi, mengaku tidak mengetahui posisi kliennya tersebut. Fredrich terakhir kali berkomunikasi dengan Susno pada Kamis subuh, 25 April 2013, saat akan menuju ke Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban. "Setelah itu saya tidak pernah lagi berhubungan. Telepon dan BB-nya mati," kata Fredrich. Simak sepak terjang Susno Duadji di sini.

    RUSMAN PARAQBUEQ


    Topik terhangat:
    Susno Duadji | Ustad Jefry | Caleg | Ujian Nasional

    Baca juga:

    Tiga Isu Negatif Terkait Akun @SBYudhoyono

    Ayu Azhari: Saya Korban Janji Ahmad Fathanah

    Diminta Cari Susno, Kopassus: Bukan Tugas Kami
    Kolonel Nyabu, KSAL Marah Besar


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    New Normal, Cara Baru dalam Bekerja demi Menghindari Covid-19

    Pemerintah menerbitkan panduan menerapkan new normal dalam bekerja demi keberlangsungan dunia usaha. Perlu juga menerapkan sejumlah perlilaku sehat.