14 Kecamatan Tergenang Banjir, Bojonegoro Siaga I

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang ibu dengan anak-anaknya mengungsi dengan memanfaatkan perahu batang pisang di Desa Sukoharjo, Kecamatan Kalitidu, Bojonegoro, Jatim, Selasa (9/4). ANTARA/Aguk Sudarmojo

    Seorang ibu dengan anak-anaknya mengungsi dengan memanfaatkan perahu batang pisang di Desa Sukoharjo, Kecamatan Kalitidu, Bojonegoro, Jatim, Selasa (9/4). ANTARA/Aguk Sudarmojo

    TEMPO.CO, Bojonegoro - Eskalasi banjir akibat luapan Sungai Bengawan Solo semakin meluas. Hingga pagi ini, tercatat sudah 14 kecamatan dari 28 kecamatan di Bojonegoro tergenang banjir. Pemerintah Bojonegoro mengumumkan status siaga merah.

    Air kiriman dari hulu sungai dan anak Sungai Bengawan Solo menjadi pemicu utama peningkatan banjir. Data di papan duga Sungai Bengawan Solo menunjukkan angka 15,54 phielschaal pada pukul 08.00 WIB. Angka itu meningkat dibanding dua jam sebelumnya, hanya 15,51 phielschaal.

    Diperkirakan, puncak banjir akan terjadi pada Selasa siang ini. Ketinggian air di papan duga bisa menjadi 15,80 hingga 15,90 phielschaal. Pasalnya, di hulu sungai dan anak Sungai Bengawan Solo, kondisinya juga masih penuh air.

    Selain itu, pergerakan arus air di sungai juga lambat karena, di kiri-kanan anak Sungai Bengawan Solo juga luber. “Banjir ini bisa bertahan cukup lama,” kata Sekretaris Badan Penanggulangan Bencana Daerah Bojonegoro, Budi Mulyono, kepada Tempo, Selasa, 9 April 2013.

    Budi mencontohkan, di Kota Bojonegoro ini, terdapat dua sungai besar. Yaitu Kali Kening dan Kali Jetak. Permukaan air di Kali Kening juga tinggi karena curah hujan dari Bojonegoro bagian utara, yaitu Kecamatan Trucuk hingga dari Tuban, tinggi. Akibatnya, suplai air ke Bengawan Solo terus naik. Siaga merah banjir terus diumumkan kepada masyarakat.

    SUJATMIKO

    Topik terhangat:

    Partai Demokrat
    | Agus Martowardojo | Serangan Penjara Sleman | Harta Djoko Susilo | Nasib Anas

    Berita terpopuler lainnya:
    3 Fakta Kapolda DIY Kontak Pangdam Sebelum Insiden
    SBY: SMS Saya ke Anas Tidak Dibalas

    Kisah Penjaga Mayat yang Memandikan Nurdin M Top

    SBY Sudah Menduga Penyerang Cebongan Kopassus

    SBY: Kami Menyayangi Anas Urbaningrum

    Agustus, SBY Bakal Ganti Kapolri dan Panglima TNI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tips Menghadapi Bisa Ular dengan Menggunakan SABU

    Untuk mengatasi bisa ular, dokter Tri Maharani memaparkan bahwa bisa ular adalah protein yang hanya bisa ditawar dengan SABU polivalen.