Minggu, 25 Februari 2018

Anas Digantung di Monas Jadi Inspirasi Ogoh-ogoh

Oleh :

Tempo.co

Senin, 11 Maret 2013 06:28 WIB
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anas Digantung di Monas Jadi Inspirasi Ogoh-ogoh

    Seorang perajin sedang menyelesaikan Ogoh-Ogoh atau boneka raksasa yang menyerupai tersangka kasus korupsi Hambalang sekaligus mantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum sedang digantung di Tugu Monas jelang Hari Raya Nyepi di Denpasar, Bali, Minggu (10/3). Menurut sang pembuat Nyoman Tenaya, Ogoh-Ogoh ini merupakan kritik kepada pemerintah dan pejabat agar tidak korupsi uang rakyat. TEMPO/Johannes P. Christo

    TEMPO.CO, Denpasar - Menjelang Hari Raya Nyepi, Bali akan disemarakkan pawai ogoh-ogoh. Ogoh-ogoh adalah boneka raksasa yang melambangkan kemenangan kebaikan (Dharma) atas kejahatan (Adharma). Namun tetap saja ada yang nyleneh dengan menampilkan figur yang lain.

    Salah-satunya yang dibuat Nyoman Tenaya, 41 tahun, warga Banjar Tegal Sari, Dangin Puri, Denpasar. Tahun ini, Tenaya membuat ogoh-ogoh Anas Urbaningrum tergantung di Monumen Nasional (Monas) Jakarta.

    Mantan Ketua Umum Partai Demokrat lehernya terbelit tambang berwarna hijau dengan mengenakan batik berwarna biru, terusan celana bahan hitam. Monas tampak di belakangnya dengan dimana terdapat seekor kera hitam memegang tali.

    Tenaya membantah itu adalah ogoh-ogoh Anas. "Itu ogoh-ogoh Monas. Soal orangnya yang digantung, saya tidak menyebutnya Anas," katanya. Menurut dia, ogoh-ogoh yang dibuatnya adalah lambang kerakusan yang akan diarak pada malam menjelang Nyepi yang tahun ini akan jatuh pada Selasa 12 Maret 2013. Setelah itu, ogoh-ogoh dibakar.

    Tahun-tahun sebelumnya, Tenaya memang selalu menarik perhatian dengan ogoh-ogoh kreasinya. Bila umumnya ogoh-ogoh diambil idenya dari cerita pewayangan, dia memilih figur yang sedang menjadi kontroversi dalam masyarakat. Tahun lalu misalnya, ia membuat ogoh-ogoh "Miss Wisma Atlet" yang menampilkan figure Angelina Sondakh berboncengan sepeda ontel dengan Muhammad Nazaruddin.

    ROFIQI HASAN

    Berita terpopuler lainnya:
    Polda Temukan Kartu Intelijen di Mobil Hercules

    Wawancarai Aher, Sejumlah Wartawan Dipukul Petugas

    Jokowi Ikut Nonton Music Bank Jakarta

    Curhat Rustriningsih Kenapa Tak Lolos Cagub

    Eunhyuk Ingin Belajar Bahasa Indonesia

    Rustriningsih Ditolak PDIP Karena Tak Santun Berpolitik

    Modus Golden Traders Mirip Perusahaan di Malaysia 

    Polda: Kartu Intelijen di Mobil Hercules Palsu


     

     

    Selengkapnya
    Grafis

    Billy Graham, Pendeta Penasehat Presiden Amerika Serikat, Wafat

    Billy Graham, pendeta paling berpengaruh dan penasehat sejumlah presiden AS, wafat di rumahnya dalam usia 99 tahun pada 21 Februari 2018.