Le Meridien Pastikan Maharani Ditangkap di Kamar  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Maharani Suciyono (Tengah) didampingi Kuasa Hukumnya Wisnu Wardhana (Kiri) dalam jumpa pers di Hotel Nalendra, Jakarta Timur, Selasa 5 Februari 2013. TEMPO/Dhemas reviyanto

    Maharani Suciyono (Tengah) didampingi Kuasa Hukumnya Wisnu Wardhana (Kiri) dalam jumpa pers di Hotel Nalendra, Jakarta Timur, Selasa 5 Februari 2013. TEMPO/Dhemas reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta -  Sejumlah staf Hotel Le Meridien membantah keterangan Maharani Suciyono soal lokasi penangkapan dia dan Ahmad Fathanah. Ketika menggelar jumpa pers Selasa 5 Februari 2013 malam, Maharani mengaku ditangkap di salah satu kafe yang ada di hotel bintang empat tersebut.

    "Saya lihat mereka turun dari tempat parkir Basement 1 ke Basement 2 jalan kaki," kata seorang satpam Le Meridien yang minta dipanggil Din, pada Selasa, 5 Februari 2013. Din mengatakan ada sekitar 20 orang lebih yang turun menuju tempat parkir B2 sektor P2.

    Sebelum memasuki mobil, rombongan itu sempat berhenti sejenak dan seperti berunding. Penasaran Din mendatangi mereka dan menanyakan ada apa. "Salah seorang pria berkata, kami dari KPK," katanya.

    Din tidak berani bertanya banyak karena mereka terlihat sangat serius. Sekitar pukul 20.00 WIB, mereka meninggalkan tempat parkir. Belakangan Din baru tahu lewat media bahwa ada penangkapan.

    Dari rekannya sesama satpam, Din baru tahu ada penggrebekan di salah satu kamar. "Saya lihat mereka bawa cewek juga yang ditangkap," katanya.

    Keterangan ini diperkuat oleh petugas salah satu kafe yang ada di hotel ini. "Tidak ada penangkapan di kafe," kata salah seorang pelayan kafe yang minta namanya tidak ditulis.

    Di Hotel Le Meridien ada dua buah kafe yakni La Brasserie dan Rendes-Veus. Selain itu ada sebuah klub bernama 30. Semua petugas di kafe-kafe itu memastikan bahwa penangkapan terjadi di salah satu kamar.

    "Saya lihat beberapa orang turun ke lobi dari atas dan langsung ke tempat parkir," kata petugas tersebut. Saat penangkapan berlangsung, kondisi lobi ramai. "Sempat menarik perhatian," katanya.

    Maharani dan Ahmad Fathanah ditangkap petugas KPK pada Selasa 29 Januari 2013 malam. Ahmad ditangkap tangan setelah baru saja menerima uang suap sebesar Rp 1 miliar dari PT Indoguna Utama. Sedangkan Maharani ditangkap karena menerima uang sebesar Rp 10 juta dari Ahmad.

    Belakangan Maharani dibebaskan karena tidak terkait langsung dengan suap impor daging yang juga menyeret eks Presiden PKS Luthfi Hasan Ishaaq.

    SYAILENDRA

    Berita Terpopuler:
    Terima Rp 10 Juta, Maharani: Saya Enggak Munafik

    Maharani Buka-bukaan Soal Kasus Sapi

    Diduga Gelapkan Pajak, Apa Kata SBY?

    Kubu SBY Bermanuver, Anas Terdesak?

    Wanita Prancis Pernah Diharamkan Pakai Celana


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Baru E - Commerce yang Tertuang dalam PP PMSE

    Pemerintah resmi menerbitkan regulasi tentang e-commerce yang tertuang dalam PP PMSE. Apa yang penting dalam aturan baru tersebut?