Sabtu, 24 Februari 2018

UNS Dirikan Pusat Studi Jepang

Oleh :

Tempo.co

Kamis, 13 Desember 2012 15:10 WIB
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • UNS Dirikan Pusat Studi Jepang

    Gedung pascasarjana UNS. wikimedia.org

    TEMPO.CO, Surakarta - Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta bekerja sama dengan Kokushikan University Jepang mendirikan Pusat Studi Jepang yang diresmikan pada Kamis, 13 Desember 2012. Ketua Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat UNS Surakarta, Darsono, mengatakan pendirian Pusat Studi Jepang di UNS berawal dari seminar internasional batik-kimono pada Oktober 2011.

    "Dilanjutkan kunjungan ke Kokushikan University Jepang dan diskusi dengan alumni Jepang di UNS pada September lalu. Dan akhirnya bisa diresmikan hari ini," ujarnya saat peresmian. Dia mengatakan Pusat Studi Jepang akan mengkhususkan kajian di bidang sosial, budaya, politik, ekonomi, sains, dan teknologi.

    Nantinya hasil penelitian akan diterbitkan dalam bentuk laporan penelitian dan jurnal ilmiah. Selain penelitian, dia akan mengadakan berbagai pelatihan dan pengenalan budaya masyarakat Jepang. "Dalam penelitian, kami akan menggandeng berbagai pihak seperti Japan Foundation, JICA (Japan International Cooperation Agency), dan Toyota Foundation," katanya.

    Rektor UNS Surakarta Ravik Karsidi mengatakan UNS dan Kokushikan University Jepang juga mengadakan tukar menukar dosen dan mahasiswa. Menurut dia, UNS punya modal berharga. "Kami memiliki 27 dosen bergelar Ph. D lulusan universitas di Jepang," ucapnya. Kemudian ada 10 dosen UNS yang tengah menempuh studi S-3 di berbagai universitas di Jepang.

    Dia berharap ke depan Pusat Studi Jepang tidak hanya menjalin kerja sama dengan sesama perguruan tinggi, tapi bisa merambah ke kerja sama dengan sektor swasta di Jepang. "Baik perusahaan swasta skala lokal maupun nasional," katanya.

    Kepala Pusat Penelitian Asia di Kokushikan University Jepang, Tokubumi Shibata, mengatakan abad ke-21 adalah abad milik Asia. Menurut dia, saat ini bangsa-bangsa Asia sudah berperan besar di bidang ekonomi, industri, dan kebudayaan di tingkat dunia.

    "Universitas di Asia harus ikut berperan dalam peradaban dunia dehingga bisa memberikan solusi dari permasalahan yang dihadapi dunia saat ini," ujarnya. Dia berpendapat dengan membentuk jaringan bersama, salah satunya dengan pendirian Pusat Studi Jepang oleh UNS dan Kokushikan University, maka akan mengukuhkan posisi Asia di tengah serbuan budaya Barat.

    Duta Besar Jepang untuk Indonesia, Yoshinori Katori, berharap Pusat Studi Jepang tidak hanya berskala Jawa Tengah, tapi juga menjadi pusat studi di Indonesia. "Kami berharap nantinya dapat berperan besar dalam merekatkan hubungan Jepang dengan Indonesia," katanya.

    UKKY PRIMARTANTYO



     

     

    Selengkapnya
    Grafis

    Ucapan Pedas Duterte, Memaki Barack Obama dan Dukung Perkosaan

    Presiden Filipina Rodrigo Duterte sering melontarkan ucapan kontroversial yang pedas, seperti memaki Barack Obama dan mengancam pemberontak wanita.